oleh

Pertempuran Karabakh baru pecah meskipun ada permohonan gencatan senjata

TOPIKTERKINI.COM – AZERBAIJAN | Azerbaijan: Pasukan Armenia dan Azerbaijan pada Selasa terlibat dalam pertempuran baru atas wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan meskipun ada permintaan dari kekuatan dunia dan regional agar mereka mematuhi gencatan senjata yang disepakati pekan lalu.

Lebih dari dua minggu konflik antara saingan Kaukasus telah menewaskan hampir 600 orang, termasuk 73 warga sipil, menurut penghitungan berdasarkan jumlah korban sebagian dari kedua belah pihak.

Wilayah Nagorno-Karabakh di Azerbaijan, yang sebagian besar dihuni oleh orang-orang Armenia, telah dikuasai oleh orang-orang Armenia sejak perang tahun 1990-an yang meletus saat Uni Soviet jatuh.

Tetapi Baku tidak pernah menyembunyikan keinginannya untuk memenangkan kembali kendali dan tidak ada negara yang pernah mengakui kemerdekaan yang dideklarasikan sendiri oleh Nagorno-Karabakh.

Otoritas separatis Nagorno-Karabakh menuduh Azerbaijan melancarkan serangan di wilayah selatan, utara dan timur laut.

Baku mengklaim bahwa orang-orang Armenia telah melancarkan serangan ke distrik Azerbaijan Goranboy, Terter dan Agdam.

Pertempuran, yang mengulangi pola yang terlihat selama beberapa hari terakhir, telah membuat ejekan atas gencatan senjata yang disepakati antara menteri luar negeri Armenia dan Azerbaijan pada Sabtu dini hari di Moskow setelah sesi pembicaraan maraton.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov pada hari Senin mengakui bahwa gencatan senjata tidak ditahan dan mendesak kedua belah pihak untuk segera mulai menerapkannya.

Uni Eropa dan Iran juga telah meminta para pihak untuk mengamati gencatan senjata dengan benar.

Tetapi kekhawatiran tetap atas peran Turki, yang telah sangat mendukung Azerbaijan dan dituduh, terutama oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron, telah mengirim milisi Suriah pro-Ankara untuk membantu Baku.

Menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris, 1.450 pejuang seperti itu telah pergi ke Azerbaijan termasuk 250 yang melakukan perjalanan dalam seminggu terakhir saja.

Dikatakan 119 dari mereka telah meninggal, dengan 78 di antaranya sudah dipulangkan ke Suriah dengan jenazah lainnya masih di Azerbaijan.

Armenia adalah bagian dari kelompok keamanan regional yang dipimpin Rusia, tetapi Moskow sejauh ini menolak terlibat dalam konflik tersebut.

Namun analis mengatakan keterlibatan Turki akan semakin membebani aliansi antara Presiden Vladimir Putin dan mitranya dari Turki Recep Tayyip Erdogan. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed