oleh

6 Tahun Dilanda Krisis, Warga Venezuela ‘sekarat perlahan’ di rumah yang dipenuhi tikus dan kecoak

TOPIKTERKINI.COM – CARACAS: Sinar matahari tidak bisa menembus, udaranya busuk dan sesama penghuni termasuk tikus dan kecoak – tapi begitulah cara 14 keluarga “mati perlahan” di akomodasi pemerintah di ibu kota Venezuela, Caracas.

Mereka tinggal di lantai dasar gedung kementerian yang sangat dekat dari istana presiden Miraflores.

Di sini, kami sekarat perlahan. Sangat memalukan bahwa manusia ”harus hidup seperti ini, kata penduduk Johan Medina kepada AFP, karena lengan kurusnya yang diletakkan di kursi roda yang dia gunakan sejak kecelakaan tujuh tahun lalu merusak tulang punggungnya.

Ada ratusan keluarga yang tinggal di tempat penampungan yang disediakan negara di Venezuela yang dilanda krisis.

Banyak yang kehilangan rumah karena kerusakan akibat banjir, meskipun krisis ekonomi selama enam tahun di bawah Presiden Nicolas Maduro juga telah menyebabkan jutaan orang dalam kemiskinan yang parah, sementara layanan dasar lumpuh.

Mereka mengharapkan bantuan negara dari pemerintah sosialis yang membanggakan telah menyerahkan tiga juta rumah sejak meluncurkan rencana perumahan besar-besaran pada tahun 2011 di bawah almarhum presiden Hugo Chavez – angka-angka yang diperdebatkan oleh oposisi.

Di pintu masuk gedung yang menampung kementerian wanita, di antara lembaga negara lainnya, ada foto Chavez dan penggantinya Maduro.

Tanda di dinding bertuliskan: “No more Trump,” dan “Vote Chavez.”

Tanpa layanan seperti air ledeng, penduduk seperti Madinah sangat rentan terhadap pandemi virus korona – tapi itu yang paling tidak menjadi kekhawatiran pria berusia 31 tahun itu.

“Kenapa repot-repot menggunakan masker?” katanya dengan getir, sambil menunjuk ke kotoran dan genangan air di sekitarnya.

Di negara berpenduduk 30 juta yang telah mendaftarkan 86.000 kasus dan 736 kematian itu, wajib memakai masker wajah, menurut angka resmi.

Penghuni pertama dibawa ke gedung kementerian oleh organisasi sosialis yang disebut Interpelasi Anti-Korupsi Terorganisir Populer yang memiliki kesepakatan yang mengizinkannya menggunakan fasilitas negara secara gratis.

Kelompok itu, yang tidak menjawab permintaan komentar AFP, mengatur pertemuan dan kemudian menempatkan peserta yang datang dari jauh untuk bermalam di atas tikar.

Pada titik tertentu, “orang mulai tinggal” di sana setelah diberitahu bahwa mereka akan dipulihkan, kata Norelis, seorang guru berusia 40 tahun yang tinggal bersama putrinya.

Kondisinya memburuk, dan sekarang “seperti saluran pembuangan;” tetapi Norelis, yang menolak memberikan nama belakangnya, masih berharap untuk dipindahkan ke “situs yang bermartabat”.

Pejabat pemerintah datang dan pergi di gedung 11 lantai yang dibangun pada tahun 1956.
“Mereka lewat di depan wajahmu sepanjang hari,” kata Medina, yang tiba lima tahun lalu setelah seorang teman memberitahunya bahwa dia bisa mendapatkan bantuan di sana.

Dia ditabrak sepeda motor pada April 2013 hanya beberapa jam setelah pemungutan suara dalam pemilihan presiden pertama Maduro.

Dengan tidak adanya pilihan perumahan alternatif, Medina dan Norelis khawatir mereka akan turun ke jalan. Akomodasi mereka tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi permanen.
“Kami merasa terpinggirkan,” kata Norelis.

Karena kurangnya ventilasi, bangunan tersebut dapat memicu gangguan pernapasan di antara penghuninya.
“Putriku benar-benar kehilangan indra penciumannya sekitar setahun lalu,” kata Carla, yang menolak menyebutkan nama lengkapnya, kepada AFP.

“Kami tinggal di sebuah ruangan yang dimaksudkan untuk menjadi kamar mandi. Kalau pipa di siram, bayangkan baunya, ”imbuh ahli agroekologi yang kini berprofesi sebagai pramusaji ini.

Dia memasang tirai dan kelambu untuk mencegah kecoak. Dia juga harus berurusan dengan tikus.
Carlos, yang telah tinggal paling lama di tempat penampungan, menegaskan bahwa setiap orang di sana menunggu untuk dihidupkan kembali sebagai bagian dari “Misi Perumahan” yang diluncurkan hampir satu dekade lalu.

Jam malam yang ketat diberlakukan oleh pihak berwenang.

“Pukul 7 malam. mereka menutupnya dengan gembok dan jika Anda berada di luar, Anda tetap di luar. Jam 6 pagi, mereka buka kembali, ”kata Carlos, 49, yang juga tidak menyebut nama belakangnya.
Ini seperti penjara pembebasan sehari. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed