oleh

Tim penyelamat Turki menarik anak gadis dari puing-puing 4 hari setelah gempa

TOPIKTERKINI.COM – TURKI: Tim penyelamat di kota Izmir, Turki, menarik seorang gadis muda keluar hidup-hidup dari puing-puing gedung apartemen yang runtuh pada Selasa, empat hari setelah gempa bumi kuat melanda Turki dan Yunani, dan harapan untuk menjangkau para korban mulai memudar.

Dibungkus dalam selimut termal, gadis itu dibawa ke ambulans dengan tandu diiringi suara tepuk tangan dan nyanyian “Tuhan itu hebat!” Dari petugas penyelamat dan penonton.

Menteri Kesehatan Fahrettin Koca mengidentifikasinya sebagai Ayda Gezgin yang berusia 3 tahun di Twitter. Anak itu terperangkap di dalam puing-puing selama 91 jam sejak gempa hari Jumat melanda Laut Aegea dan merupakan orang ke-107 yang berhasil ditarik keluar dari bangunan yang runtuh hidup-hidup.

Setelah dia ditarik dari puing-puing, Ayda kecil memanggil ibunya, dalam video penyelamatan yang disiarkan di televisi.

Namun ibu Ayda tidak selamat. Tubuhnya ditemukan di tengah reruntuhan beberapa jam kemudian. Kakak dan ayahnya tidak berada di dalam gedung saat gempa terjadi.

Penyelamat Nusret Aksoy mengatakan kepada wartawan bahwa dia sedang memilah-milah puing-puing bangunan delapan lantai yang roboh ketika dia mendengar jeritan seorang anak dan menyerukan untuk diam. Dia kemudian menemukan gadis itu di ruang sempit di sebelah mesin pencuci piring.

Gadis itu melambai padanya, memberitahukan namanya dan mengatakan bahwa dia baik-baik saja, kata Aksoy.
“Saya merinding dan rekan saya Ahmet menangis,” katanya kepada televisi HaberTurk.

Ibrahim Topal, dari Humanitarian Relief Foundation, atau IHH berkata: “Rekan saya dan saya saling memandang seperti ‘Apakah Anda juga mendengarnya?’ Kami mendengarkan lagi. Ada suara yang sangat lemah yang mengatakan sesuatu seperti ‘Saya di sini.’ Kemudian kami mematikan semuanya, mesin, dan mulai mendengarkan lagi. Dan memang ada suara. ”

Pejabat kementerian kesehatan mengatakan gadis itu dalam kondisi baik tetapi akan diobservasi di rumah sakit untuk sementara waktu. Dia meminta bakso dan minuman yoghurt dalam perjalanan ke rumah sakit, lapor Anadolu Agency yang dikelola pemerintah.

Penyelamatannya terjadi sehari setelah gadis berusia 3 tahun dan seorang gadis berusia 14 tahun juga ditarik hidup-hidup dari bangunan yang runtuh di Izmir, kota terbesar ketiga di Turki.

Sementara itu, jumlah korban tewas akibat gempa meningkat menjadi 111, setelah petugas darurat mengambil lebih banyak mayat dari bangunan yang roboh di kota. Para pejabat mengatakan 138 korban gempa masih dirawat di rumah sakit, dan tiga di antaranya dalam kondisi serius.

Survei Geologi AS mencatat kekuatan gempa 7,0, meskipun lembaga lain mencatatnya tidak terlalu parah.
Sebagian besar kematian dan sekitar 1.000 cedera terjadi di Izmir. Dua remaja juga tewas dan 19 orang terluka di pulau Samos, Yunani, dekat pusat gempa di Laut Aegea.

Gempa tersebut juga memicu tsunami kecil yang melanda Samos dan distrik Seferihisar di provinsi Izmir, di mana seorang wanita tua tenggelam. Guncangan dirasakan di seluruh Turki barat, termasuk di Istanbul, serta di ibu kota Yunani, Athena. Ratusan gempa susulan menyusul.

Di Izmir, gempa tersebut mereduksi bangunan menjadi puing-puing atau membuat lantai menusuk ke dalam diri mereka sendiri dan pihak berwenang menahan sembilan orang, termasuk kontraktor, untuk ditanyai atas runtuhnya enam bangunan.

Turki memiliki campuran bangunan tua dan konstruksi murah atau ilegal yang tidak tahan gempa dengan baik. Peraturan telah diperketat untuk memperkuat atau menghancurkan gedung-gedung tua, dan pembaruan perkotaan sedang dilakukan di kota-kota Turki, tetapi para ahli mengatakan itu tidak terjadi cukup cepat.
Negara ini terletak di atas dua garis patahan utama dan gempa bumi sering terjadi. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed