oleh

71 rumah hancur saat kebakaran hutan Australia mengamuk di dekat kota Perth yang terkunci

  • Api telah merobek petak tanah di Perbukitan Perth dan bergerak menuju daerah yang lebih padat penduduknya
  • Beberapa peringatan darurat dikeluarkan, dengan kondisi yang akan memburuk pada Rabu malam dan angin kencang yang diperkirakan akan mengipasi api.

TOPIKTERKINI.COM – PERTH: Sedikitnya 71 rumah hancur dalam kebakaran hutan yang tak terkendali di dekat kota terbesar keempat Australia, Perth, kata pihak berwenang pada Rabu, ketika mereka mengatakan kepada penduduk untuk mengabaikan penguncian virus corona dan meninggalkan daerah yang terancam.

Api telah merobek petak tanah di Perbukitan Perth dan bergerak menuju daerah yang lebih padat penduduknya.

Enam petugas pemadam kebakaran mengalami luka ringan – termasuk seorang yang menurut pejabat menderita luka bakar dan terus bekerja untuk memadamkan api – tetapi sejauh ini tidak ada korban jiwa atau cedera serius yang dilaporkan.

“Bagi orang-orang yang kehilangan rumah, itu sangat menghancurkan bagi mereka. Pikiran kami tertuju pada mereka, ”kata komisioner pemadam kebakaran Australia Barat Darren Klemm.

Beberapa peringatan darurat dikeluarkan, dengan kondisi akan memburuk pada Rabu malam dan angin kencang diperkirakan akan mengipasi api.

Kebakaran menghantam populasi yang baru saja diisolasi setelah kasus virus korona terdeteksi. Sekitar dua juta orang di dan sekitar Perth jatuh di bawah perintah tinggal di rumah yang diberlakukan pada hari Minggu.

“Ini adalah situasi yang belum pernah kami lihat sebelumnya,” kata Perdana Menteri Australia Barat Mark McGowan.
“Penguncian penuh dan kebakaran hutan yang mengamuk. Itu menakutkan dan itu akan menguji kita semua. ”

Tidak ada kasus virus baru yang terdeteksi sejak penguncian dimulai, tetapi jumlah rumah yang hilang diperkirakan akan sedikit meningkat.

Ketika titik api semakin mendekati daerah yang lebih padat penduduknya, Klemm meminta penduduk setempat untuk bertindak cepat untuk menghindari kobaran api yang berpotensi mematikan meskipun ada pembatasan virus corona.

“Yang tidak kami inginkan adalah keragu-raguan dari orang-orang tentang apakah mereka harus mengungsi atau tidak ketika kami meminta mereka untuk dievakuasi,” katanya.
“Sehingga evakuasi mengesampingkan persyaratan karantina yang mungkin dimiliki orang.”

Ratusan orang telah meninggalkan daerah itu sejak kebakaran hutan terjadi pada hari Senin, dengan banyak yang tidur di pusat-pusat evakuasi semalaman.
Di antara mereka adalah Peter Lavis, 68, yang pergi dua malam lalu setelah menyaksikan asap di kejauhan dengan cepat mengubah lanskap hingga “tampak seperti bom meledak”.

“Kami bisa melihat api dengan jelas, kilau merah dan semburan api sesekali naik,” katanya kepada AFP.

“Kami mengadakan konferensi keluarga kecil dan memutuskan hal terbaik untuk dilakukan adalah pergi.”

Lavis mengatakan dia yakin rumahnya aman sementara seorang tetangga melaporkan rumah terdekat putri sulungnya juga berdiri meskipun segala sesuatu di sekitarnya sedang dibakar.

“Itu adalah berita terbaik tapi juga yang paling menyedihkan – banyak orang belum seberuntung itu,” katanya.

Asap kebakaran hutan telah menyelimuti Perth, sekitar 30 kilometer sebelah barat api yang memiliki batas sepanjang 75 kilometer (47 mil) pada Selasa dan sejauh ini telah membakar hampir 10.000 hektar (24.700 hektar).

“Itu hanya bumi yang hangus. Bahkan di tempat saya berada di balik kebakaran, ada banyak pembakaran aktif karena kru harus bereaksi begitu cepat, “kata walikota setempat Kevin Bailey kepada penyiar publik ABC.

Suhu diperkirakan akan mencapai puncaknya pada 35 derajat Celcius (95 derajat Fahrenheit) pada hari Rabu sebelum siklon tropis yang diperkirakan dapat membawa hujan dan suhu yang lebih dingin tetapi angin yang lebih tidak terduga akhir pekan ini.

Kondisi yang lebih ringan pada Selasa malam telah memungkinkan petugas pemadam kebakaran membangun jalur penahanan di beberapa daerah, tetapi Klemm memperingatkan ada “masa-masa sulit di depan.”

Lebih dari 200 petugas pemadam kebakaran berjuang melawan kebakaran hutan yang didukung oleh pesawat pengebom air.

Lebih dari 3,5 juta hektar terbakar di seluruh Australia Barat selama kebakaran hutan yang dipicu oleh perubahan iklim 2019-2020 yang menghancurkan, tetapi negara bagian itu sebagian besar terhindar dari hilangnya harta benda dan nyawa yang terlihat di tenggara Australia yang lebih padat penduduknya.

Para ilmuwan mengatakan tata letak Perbukitan Perth membuatnya sangat rentan terhadap kobaran api yang semakin berbahaya oleh perubahan iklim, dengan kebakaran besar melanda rumah-rumah di daerah itu empat kali sejak 2009.

“Kehidupan semak belukar perkotaan akan semakin berarti hidup dengan ancaman kebakaran hutan karena perubahan iklim membawa serta kondisi bahaya kebakaran hutan yang lebih sering terjadi hari-hari,” kata Jim McLennan, seorang peneliti kebakaran hutan di La Trobe University. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed