oleh

Kadis Dikbud NTB Berharap Tenaga Pendidik Bersiap untuk Divaksin

Topikterkini.com.Mataram.NTB – Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Nusa Tenggara Barat (Kadisdikbud NTB) Dr. H. Aidy Furqan, S.Pd.,M.Pd mengungkapkan bahwa pihaknya sedang menunggu jadwal Vaksinasi Covid-19 bagi tenaga pendidik dan kependidikan.

“Kami sedang menunggu jadwal giliran untuk divaksinasi, berlaku untuk semua pendidik dan tenaga kependidikan di NTB,” katanya kepada media ini, Kamis (25/2/2021).

Aidy Furqan berharap tenaga pendidik dan pendidikan bersiap diri untuk divaksin. Kepada pemerintah aidy juga berharap agar semua difasilitasi untuk dapat vaksin.

“Hal ini mengingat pendidik dan tenaga pendidikan langsung berhadapan dengan anak didik dan masyarakat dalam memberikan pelayanan,serta para pendidik dan tenaga kependidikan menyiapkan diri utk divaksin

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo pada hari Rabu, 24 Februari 2021, meninjau secara langsung kegiatan vaksinasi Covid-19 massal tahap kedua yang menyasar tenaga pendidik dan kependidikan. Kegiatan tersebut dipusatkan di SMA Negeri 70 Jakarta yang terletak di kawasan Bulungan, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

“Hari ini vaksinasi untuk tenaga pendidik dan kependidikan telah dimulai dan saya tadi menyaksikan semuanya berjalan lancar. Para guru, tenaga pendidik, semuanya yang di sini prosesnya telah dimulai,” kata Presiden dalam keterangannya selepas peninjauan.

Dalam peninjauan di lokasi, Presiden tiba sekitar pukul 11.10 WIB. Presiden tampak didampingi Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim, dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Vaksinasi kali ini menyasar 650 orang pendidik dan tenaga kependidikan yang berasal dari berbagai jenjang pendidikan, mulai dari pendidikan anak usia dini (PAUD) hingga pendidikan tinggi.

Untuk mengantisipasi terjadinya kerumunan, vaksinasi dibagi menjadi tiga waktu yakni pukul 08.00-10.00 WIB sebanyak 250 orang, pukul 10.00-12.00 WIB sebanyak 150 orang dan 13.00 WIB hingga selesai sebanyak 250 orang.

Setelah dilakukan di DKI Jakarta, vaksinasi bagi tenaga pendidik dan kependidikan ini diharapkan bisa diikuti dengan kegiatan serupa di provinsi-provinsi lain. Dengan memprioritaskan pemberian vaksin kepada tenaga pendidik, Presiden berharap kegiatan belajar mengajar tatap muka bisa segera dilakukan.

“Targetnya pada bulan Juni nanti lima juta guru, tenaga pendidik dan kependidikan insyaallah sudah bisa kita selesaikan semuanya sehingga di bulan Juli saat mulai ajaran baru semuanya bisa berjalan normal kembali. Saya kira targetnya itu,” tandasnya.

Untuk diketahui, vaksinasi ini merupakan kelanjutan program vaksinasi massal nasional yang telah dimulai sejak 13 Januari 2021. Pada tahapan pertama, vaksinasi dilakukan dengan menyasar sumber daya manusia di bidang kesehatan. Adapun vaksinasi tahapan kedua kali ini menyasar para pelayan dan pekerja publik, termasuk di dalamnya para tenaga pendidik dan kependidikan.

Liputan: Saeful

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed