oleh

Orang Mesir di antara militan tewas dalam baku tembak di Filipina

TOPIKTERKINI.COM – MANILA: Seorang warga Mesir termasuk di antara tiga gerilyawan yang tewas dalam bentrokan dengan pasukan pemerintah Jumat malam di provinsi Sulu, Filipina selatan, kata para pejabat.

Kepala Komando Mindanao Barat Letjen Corleto Vinluan, Jr. mengatakan baku tembak terjadi sekitar pukul 10:45 malam. di desa Igasan kota Patikul.

Pasukan yang melakukan operasi di daerah tersebut bentrok dengan anggota Kelompok Abu Sayyaf (ASG) – unit teror yang dipimpin oleh Mudzrimar “Mundi” Sawadjaan dan memiliki hubungan dengan Daesh – dalam pertukaran yang berlangsung sekitar 10 menit.

Mayat para militan yang tewas, bersama dengan senapan serbu mereka, peluncur granat dan bandolier amunisi, ditemukan.
Para pejabat mengatakan kepada Arab News bahwa informasi yang diberikan oleh penduduk desa membantu pasukan melacak para militan.

Juru bicara Wesmincom Letnan Kolonel Alaric Delos Santos mengatakan pria Mesir itu, yang diidentifikasi sebagai Yusof, adalah putra dari dua militan asing yang tewas dalam serangan bunuh diri terpisah di provinsi Basilan dan Sulu pada 2018 dan 2019.

Yusof adalah satu dari lima teroris asing yang masih dipantau di Filipina selatan.

Ayahnya, seorang Maroko yang diidentifikasi sebagai Abu Khatir Al-Maghribi, melakukan pemboman bunuh diri pertama yang dilaporkan di Filipina, yang terjadi di sebuah penghalang jalan militer di Lamitan, Basilan, pada Juli 2018.

Sebelas orang tewas dalam insiden itu, termasuk Al-Maghribi, yang mengemudikan van bermuatan bom yang digunakan dalam serangan itu.

Ibu Yusof, Reda Mohammed Mahmud, diidentifikasi sebagai warga negara Mesir yang terlibat dalam pemboman bunuh diri yang gagal di pangkalan militer di kota Indanan di provinsi Sulu pada September 2019.

Mahmud, yang tewas saat meledakkan bom, adalah satu-satunya korban tewas.

Menurut Delos Santos, keluarga Yusof tiba di Mindanao pada 2018 dan kemudian bergabung dengan almarhum Hatib Hadjan Sawadjaan, pemimpin ASG yang ditunjuk sebagai emir Daesh di Filipina.

“Dia masih muda ketika orang tuanya membawanya ke Sulu sekitar empat tahun lalu,” kata Delos Santos kepada Arab News.

Keluarga itu juga terlihat dalam video pertemuan antara ASG dan pasukan pemerintah yang diperoleh militer.

Setelah suaminya meninggal, ibu Yusof menikah dengan pelaku bom bunuh diri Mesir lainnya yang diidentifikasi hanya sebagai Abduramil, yang tewas dalam bentrokan di sebuah pos pemeriksaan militer pada November 2019.

Militer kemudian mengatakan bahwa pembunuhan Abduramil dan kedua temannya membantu menggagalkan “serangan bunuh diri yang akan segera terjadi”.

Letnan Jerrica Manongdo, juru bicara Satuan Tugas Gabungan Sulu, mengatakan kepada Arab News bahwa Yusof telah “ikut” dengan Mundi Sawadjaan, seorang pemimpin ASG dan pembuat bom terkenal, dan dilaporkan “secara sukarela menjadi pembom bunuh diri.”

Sawadjaan membantu merencanakan serangan berdarah Katedral Sulu 2019, yang menewaskan puluhan orang, dan pemboman bunuh diri lainnya di provinsi pulau itu.

“Ini adalah satu pembom bunuh diri yang berkurang,” kata Satgas Gabungan Sulu dan Komandan Divisi Infanteri ke-11 Mayor Jenderal William Gonzales tentang kematian Yusof.

“Saya memuji kekuatan darat kami untuk pencapaian monumental ini. Teroris yang dinetralkan ini adalah kelompok Mundi dalam melakukan kekejaman. Tanpa mereka, kemungkinan serangan lain lebih kecil, ”katanya dalam sebuah pernyataan.

“Selain itu, dukungan keuangan yang dikirim ke ASG di Sulu dari afiliasi teroris asing mereka terputus. Kami optimis Mundi akan segera menemui ajalnya. ”

Gonzales mengatakan bahwa pasukan udara, laut dan darat digunakan dalam ofensif habis-habisan terhadap sisa teroris asing dan anggota ASG di provinsi tersebut.

“Kami sedang berkoordinasi dengan tokoh masyarakat untuk memastikan keselamatan masyarakat,” imbuhnya.

Selain Yusof, Abu Khattab Jundullah, yang dikenal sebagai “Saddam,” pembuat bom terlatih, dan anggota ASG lainnya yang belum diidentifikasi juga tewas dalam operasi militer hari Jumat.

Sejak Januari, Satgas Gabungan Sulu telah menyumbang 70 anggota ASG, tujuh di antaranya ditangkap, sementara 60 menyerah dan tiga tewas.

Delos Santos mengatakan bahwa “jumlah militan ASG yang tersisa adalah antara 50 hingga 70”.

Namun dia menyuarakan optimisme bahwa militer “dapat segera mengakhiri kelompok militan yang kecil namun kejam ini”. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed