oleh

Pemilu Suriah menyebabkan ketegangan dan kekerasan di Lebanon

TOPIKTERKINI.COM – BEIRUT: Seruan bagi warga Suriah di Lebanon untuk kembali ke negara mereka telah menjadi masalah politik yang sangat memecah belah selama perang saudara selama satu dekade di Suriah, yang baru-baru ini diperburuk oleh pemilu yang akan datang di Suriah.

Pada hari Kamis, sekelompok orang Lebanon yang marah memukuli ekspatriat dan pengungsi Suriah yang menuju ke kedutaan Suriah untuk memberikan suara mereka untuk pemilihan Rabu depan, dan melemparkan batu ke kendaraan mereka, marah atas apa yang mereka anggap sebagai pemungutan suara terorganisir untuk Assad. Ada desas-desus bahwa Hizbullah mengatur transportasi untuk pemilih dari seluruh Lebanon ke kedutaan.

Assad mencalonkan diri untuk masa jabatan keempat, menghadapi persaingan simbolis dari dua kandidat lainnya dalam pemungutan suara yang dijamin akan melihatnya terus sebagai presiden.

Oposisi Suriah – serta banyak negara Barat dan Arab – melihat pemilu itu sebagai tipuan yang dirancang untuk memberi pemerintahan Assad lapisan legitimasi. Pemilu itu juga melanggar resolusi PBB yang menyerukan konstitusi baru sebelum pemilihan presiden.

Lebanon menampung 865.531 pengungsi Suriah yang terdaftar, dan ada beberapa ratus ribu warga Suriah yang tinggal di Lebanon bersama keluarga mereka sebagai pekerja harian atau musiman.

Warga Suriah di Lebanon termasuk pendukung rezim dan tokoh oposisi yang melarikan diri ke Lebanon karena perang. Lebanon berada di tengah krisis ekonomi yang parah dan menyerukan pengungsi Suriah untuk kembali ke negara mereka karena mahalnya biaya untuk menampung mereka.

Jalan menuju kawasan kedutaan di Yarzeh dipadati mobil dan bus yang dipenuhi para pemilih sejak Kamis dini hari. Banyak yang meneriakkan slogan untuk mendukung Assad dan tentara rezim, mengibarkan bendera Suriah dan membawa gambar Assad. Mereka mengonfirmasi kepada media sebelum dan sesudah pemungutan suara bahwa mereka telah memilih Assad.

Banyak orang Lebanon bereaksi dengan marah atas hal ini. Anggota partai Pasukan Lebanon pergi ke jalan raya pesisir yang menghubungkan Lebanon utara dengan Beirut, dan memblokir mobil-mobil yang membawa gambar Assad, atau bendera Suriah, atau spanduk untuk Partai Nasionalis Sosial Suriah (SSNP) – sekutu rezim Suriah, dihancurkan jendela mobil, dan menyerang penghuninya.

Mereka mengatakan kepada media: “Mereka setia kepada Assad, jadi mengapa mereka masih di Lebanon sebagai pengungsi?”

Anggota partai Pasukan Lebanon juga mengatakan bahwa warga Suriah yang mendukung Assad harus dicabut status pengungsi mereka.

Pemandangan serupa terjadi di lingkungan Ashrafieh Beirut, di mana pria muda Lebanon mengejar mobil yang mengibarkan bendera Suriah. Tentara Lebanon turun tangan untuk memisahkan kedua sisi.

Mohsen Saleh Al-Ahmad, 54 tahun, meninggal saat bepergian dengan bus dari Chtaura, Bekaa, ke kedutaan. Menurut penyelidikan awal resmi, dia mengalami serangan jantung.

Sejak kejadian Kamis pagi, tentara telah memperketat keamanan di dalam dan sekitar Kedutaan Besar Suriah, yang terletak di sekitar Kementerian Pertahanan dan Komando Angkatan Darat, dan di jalan-jalan menuju ke sana.

Namun bentrokan lebih lanjut terjadi pada sore hari, kali ini dipicu oleh warga Suriah, yang dilaporkan turun dari bus yang mengangkut mereka di sepanjang jalan pantai dekat Nahr Al-Kalb dan melanjutkan untuk menyerang orang yang lewat dan melempar batu ke mobil, melukai beberapa orang, termasuk jurnalis dari MTV.

Beberapa politisi Lebanon dengan cepat mengutuk tindakan pemilih Suriah yang pro-Assad.

Mantan menteri May Chidiac berkata: “Mereka mengklaim telah mengungsi dan menyerukan kepada komunitas internasional untuk mendukung mereka dengan dolar segar sementara mereka menjadi beban tambahan pada ekonomi Lebanon yang terlalu berat! Di pintu kedutaan Suriah, mereka meneriakkan nama Bashar Assad. Selama Anda tidak terancam, kembalilah ke tempat asal Anda. ”

Mantan menteri lainnya, Richard Kouyoumdjian, berkata: “Bersumpah setia kepada Bashar Assad di negara Anda, bukan di negara kami. Anda oportunis dan Anda tidak tergusur. ”

Tapi mantan anggota parlemen Hizbullah Nawar Al-Sahili menggambarkan serangan terhadap pemilih Suriah sebagai tindakan “rasisme dan kurangnya integritas”.

Duta Besar Suriah untuk Lebanon Ali Abdul Karim Ali mengatakan serangan itu “menyakitkan, dan kami merujuk (mereka) ke pihak berwenang yang terkait” dan meminta Lebanon “untuk bekerja sama untuk menemukan jalan keluar yang cepat bagi kembalinya Suriah ke negara mereka.”

Diplomat Suriah tersebut mengatakan bahwa banyaknya pemilih “mencerminkan keinginan rakyat Suriah untuk kembali ke tempat aman yang tidak mereka temukan di luar Suriah.”

Lisa Abu Khaled, juru bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR), mengatakan kepada Arab News: “UNHCR telah menerima laporan tentang insiden yang melibatkan tekanan, ancaman, dan pelecehan yang mempengaruhi pengungsi Suriah di Lebanon dan terkait dengan pemilihan presiden Suriah. Insiden yang dilaporkan berkisar dari penyitaan dokumen hingga ancaman cedera fisik. ”

Dia menambahkan: “Memberi suara adalah pilihan pribadi dan tidak terkait dengan status pengungsi, atau dengan kebutuhan seseorang akan perlindungan internasional. Pemungutan suara tidak akan menyebabkan hilangnya status pengungsi. UNHCR telah menerima laporan tentang intimidasi dan tekanan, yang mungkin telah mendorong sejumlah pengungsi untuk berpartisipasi dalam pemilihan.

“UNHCR adalah organisasi kemanusiaan non-politik, dan karena itu tidak memainkan peran apa pun dalam pemilihan Suriah,” lanjutnya. “Artinya, jika dan ketika insiden ancaman dan tekanan dilaporkan oleh pengungsi, kami bekerja dengan pemangku kepentingan terkait di Lebanon untuk memastikan bahwa pengungsi terus dilindungi di Lebanon.”

Tidak semua pengungsi Suriah di Lebanon menggunakan hak pilihnya. Abu Ahmad, seorang pengawas kamp di kamp pengungsi di Arsal, mengatakan kepada Arab News: “Kebanyakan orang tidak tertarik. Mungkin ada beberapa yang memberikan suara di kedutaan, tetapi mereka tidak (melambangkan) keyakinan kolektif. Pengungsi frustrasi dan tidak bisa melupakan penderitaan mereka dan kengerian yang mereka alami selama pengungsian.

“Apa yang berubah sekarang? Bagaimana Assad bisa terpilih kembali? Atas dasar apa? Masyarakat memang berharap ada perubahan, tapi yang terjadi adalah pemolesan citra Bashar Assad di depan dunia internasional, ”lanjutnya. “Mempertahankan kekuatan saya hari ini lebih bermanfaat daripada membuang-buang waktu saya di depan kotak suara. Di sini, saya merasa aman meskipun saya tunawisma. ”

Penjabat Menteri Urusan Sosial dan Pariwisata Ramzi Musharrafieh, yang mengunjungi Suriah beberapa minggu lalu dan membahas kembalinya pengungsi, mengecam “semua pelanggaran yang telah terjadi dan tidak dapat dibenarkan,” dan mengatakan bahwa “melindungi (pemilih Suriah) adalah prioritas kami.”

Mantan anggota parlemen Khaled Al-Daher, yang telah menjadi pendukung utama pengungsi Suriah di Lebanon di masa lalu, mengatakan pada hari Kamis: “Siapa pun yang ingin memilih Bashar Assad dari antara para pengungsi di Lebanon tidak akan memiliki status pengungsi dan harus meninggalkan Lebanon. wilayah karena mereka tidak memiliki masalah dengan rezim Suriah, tetapi berada di Lebanon untuk tujuan dan sasaran tertentu. ” – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed