oleh

Miris.. Ratusan Wanita Muslim di India Disiapkan Untuk ‘Dijual Secara Online’ mengutuk Islamofobia di India

TOPIKTERKINI.COM – NEW DELHI: Polisi Delhi pada hari Sabtu mengatakan mereka sedang menyelidiki pelecehan online yang melibatkan ratusan wanita Muslim, yang “dijual” di aplikasi dan situs web berjudul “Sulli Deals” yang sekarang sudah tidak berfungsi, banyak dari mereka juga menerima ancaman pemerkosaan dan pembunuhan. .

Para wanita, yang aktif di platform media sosial seperti Twitter, menemukan gambar profil mereka ditampilkan di GitHub, platform web yang menghosting aplikasi open-source, sebagai “Sulli Deal of the day”, menawarkan orang kesempatan untuk “menawar” mereka dalam lelang tiruan.

GitHub segera menutup situs web tersebut karena “melanggar kebijakannya”, tetapi beberapa wanita mengatakan tujuan aplikasi tersebut adalah untuk merendahkan dan mempermalukan mereka.

Istilah “sulli” adalah cercaan yang menghina wanita Muslim di India, yang biasa digunakan oleh nasionalis Hindu.

Pada hari Kamis, polisi Delhi mendaftarkan kasus terhadap “orang tak dikenal” di bawah Bagian 354A IPC (tentang pelecehan seksual) atas pengaduan yang diterima melalui Portal Pelaporan Kejahatan Dunia Maya Nasional setelah Komisi Wanita Delhi mengangkat masalah tersebut.

“Kami telah mengajukan kasus tentang masalah ini, dan kami sekarang sedang menyelidikinya,” kata juru bicara kepolisian Delhi Chinmoy Biswal kepada Arab News, Sabtu.

Banyak yang foto-fotonya diunggah di situs tersebut adalah wanita Muslim terkemuka dan vokal, termasuk peneliti, pilot, jurnalis, dan seniman.

Namun, terlepas dari keunggulan mereka, beberapa orang mengatakan mereka ragu polisi akan berbuat cukup untuk menemukan dan mendakwa para pelaku.

“Jika seseorang pergi berdasarkan pengalaman, maka saya tidak berpikir tindakan apa pun akan diambil terhadap para pelaku,” Nabiya Khan, seorang penyair dan penulis yang berbasis di Delhi, mengatakan kepada Arab News.

“Saya sedang menjajaki tindakan hukum terhadap pria dan pelaku ini. Saya berharap mendapatkan keadilan. Saya berharap keluhan saya tidak ditanggapi dengan permusuhan tetapi bermartabat, ”tambahnya.

Khan mengatakan dia masih dilecehkan secara online “hari demi hari, dengan orang-orang mengirim semua jenis gambar dan pornografi kepada saya.”

Pilot komersial Hana Mohsin Khan, yang fotonya juga diunggah, mengatakan dia mencari penyelesaian dan keadilan dalam kasus ini, terutama karena “keprihatinan perempuan yang trauma harus ditangani.

“Tidak semua orang kuat, dan ada banyak wanita yang trauma setelah pengalaman itu,” katanya kepada Arab News.

“Kita harus memastikan bahwa orang-orang yang melecehkan itu berada di balik jeruji besi; baru kemudian (para korban) akan ditutup. Jika kita tidak melakukan itu, mereka akan trauma secara permanen.”

Mohsin Khan mengatakan dia hanya mendengar tentang kasus ini ketika seorang teman membagikan tautan ke tweet yang membawanya ke gambar miliknya yang ditampilkan di situs tersebut.

“Saya tidak mengerti (apa maksudnya) pada awalnya. Ketika saya mengkliknya, gambar gadis-gadis acak muncul, dan pada klik keempat, nama saya muncul, tertulis ‘Penawaran Sulli hari ini’ dan ‘klik di sini untuk berbagi di Twitter.’ Saya tidak pernah begitu marah dalam hidup saya .

“Kemarahan itu terus-menerus,” tambahnya, mengatakan dia segera mengajukan pengaduan ke polisi. “Saya tidak ingin orang-orang ini bebas dari hukuman.”

Profesional media Sania Ahmed mengatakan dia mencoba untuk menghadapi pria yang bertanggung jawab untuk melecehkan para wanita “terlepas dari ancaman terus-menerus” yang dia hadapi dari mereka.

“Ketika saya mengangkat masalah dengan orang-orang yang melakukannya, mereka mulai melecehkan saya, mengancam saya dengan pemerkosaan dan sebagainya. (Orang yang mengoperasikan) akun yang tidak dikenal itu tidak takut dengan eksposur apa pun, dan akun itu terus melecehkan dengan mengubah nama, ”katanya.

“Ini sangat menyinggung dan melanggar saya sebagai seorang wanita. Mereka melakukannya karena saya seorang wanita dan seorang Muslim,” tambahnya.

Ahmed menyesalkan fakta bahwa Twitter gagal memblokir akun, meskipun ada keluhan.

“Satu akun menjalankan polling selama 24 jam dengan pertanyaan: “Yang mana dari wanita ini yang akan Anda pilih untuk harem Anda? Dan nama saya ada di polling. Saya komplain ke Twitter, tapi tidak diturunkan,” katanya.

Twitter tidak tersedia untuk komentar ketika dihubungi oleh Arab News pada hari Sabtu.

Ahmed menyalahkan iklim politik saat ini untuk “gelombang kebencian dan Islamofobia ini.”

Sejak menduduki jabatan puncak pada tahun 2014, Perdana Menteri Narendra Modi telah dituduh mengubah India menjadi negara nasionalis Hindu yang otoriter dengan serangan terbaru yang dilihat oleh para wanita sebagai bagian dari upaya untuk menargetkan Muslim.

“Kekebalan hukum yang mereka lakukan adalah karena mereka tidak takut; mungkin mereka (pelaku) memiliki patronase politik, mungkin mereka memiliki dukungan politik – itu sebabnya mereka tidak takut akan konsekuensinya, ”kata Ahmed.

Mohsin Khan setuju, menarik fokus pada “perpanjangan politik mayoritas,” yang membuatnya “sulit untuk menjadi seorang Muslim” di India.

“Mereka mencoba mempermalukan minoritas dengan melakukan tindakan menghebohkan seperti itu. Bukan rahasia lagi bahwa sangat sulit untuk menjadi seorang Muslim di India, terutama seorang wanita Muslim. Kami adalah minoritas dalam minoritas,” kata pilot.

Ghazala Wahab, seorang penulis “Born a Muslim: Some Truths about Islam in India” yang berbasis di Delhi, percaya bahwa pemerintah telah “menetapkan dan memelihara” kebencian.

“Orang-orang seperti itu menikmati kekebalan … Bahkan di ruang fisik, ketika Anda melihat seseorang membuat video kebencian, atau seseorang menyerang orang Muslim atau membunuhnya, lihat jenis perlindungan yang didapat orang itu,” kata Wahab kepada Arab News.

“Tidak dimintai pertanggungjawaban atas apa yang telah Anda lakukan semakin menetaskan dan semakin menyuburkan kebencian,” tambahnya. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed