oleh

China mengatakan rencana WHO untuk mengaudit laboratorium dalam penyelidikan asal-usul Covid ‘sombong’

TOPIKTERKINI.COM – BEIJING: China pada Kamis mengatakan proposal WHO untuk mengaudit laboratorium China sebagai bagian dari penyelidikan lebih lanjut tentang asal usul pandemi virus corona menunjukkan “tidak hormat” dan “arogansi terhadap sains.”

Pekan lalu, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan tahap kedua penyelidikan internasional harus mencakup audit laboratorium China, di tengah meningkatnya tekanan dari Amerika Serikat untuk penyelidikan laboratorium biotek di Wuhan.

Proposal yang digariskan oleh kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus termasuk “audit laboratorium dan lembaga penelitian terkait yang beroperasi di area kasus manusia awal yang diidentifikasi pada Desember 2019” – mengacu pada kota Wuhan di China.

Tetapi wakil menteri kesehatan China Zeng Yixin mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa dia “sangat terkejut” dengan rencana tersebut, yang menurutnya menunjukkan “tidak menghormati akal sehat dan arogansi terhadap sains.”

Lama diejek sebagai teori konspirasi sayap kanan dan ditolak keras oleh Beijing, gagasan bahwa Covid-19 mungkin muncul dari kebocoran laboratorium telah mendapatkan momentum.
Beijing telah berulang kali bersikeras bahwa kebocoran akan “sangat tidak mungkin,” mengutip kesimpulan yang dicapai oleh misi bersama WHO-China ke Wuhan pada Januari.

Pada saat yang sama, pejabat China dan media pemerintah telah mendorong teori alternatif bahwa virus itu bisa lolos dari laboratorium penelitian militer AS di Fort Detrick, Maryland.
Tabloid nasionalis Global Times mengatakan telah mengumpulkan lima juta tanda tangan dari pengguna web China pada petisi untuk menyelidiki laboratorium AS.

Pejabat tinggi juga memperkuat teori bahwa virus mungkin telah diimpor dengan makanan beku.

Yuan Zhiming, direktur Laboratorium Keamanan Hayati Nasional di Institut Virologi Wuhan, mengatakan pada konferensi pers hari Kamis bahwa “tidak ada kebocoran patogen atau kecelakaan infeksi staf yang terjadi” sejak laboratorium dibuka pada 2018.

Zeng membalas apa yang dia sebut “rumor” tentang lab, bersikeras bahwa itu “tidak pernah melakukan penelitian tentang virus corona, juga tidak ada yang disebut virus buatan manusia.”

Komentarnya mengacu pada jenis penelitian yang banyak ditampilkan dalam teori tentang kemungkinan kebocoran laboratorium.

China dalam beberapa hari terakhir menghadapi tuduhan dari WHO bahwa mereka tidak membagikan data mentah yang diperlukan selama fase pertama penyelidikan, dengan Tedros mendesak Beijing untuk “transparan, terbuka, dan bekerja sama” pada fase kedua.

Tedros pada hari Jumat juga menyerukan lebih banyak penelitian tentang pasar hewan di dan sekitar Wuhan.

Badan kesehatan PBB telah berada di bawah tekanan intensif untuk penyelidikan baru yang lebih mendalam tentang bagaimana penyakit yang telah menewaskan lebih dari empat juta orang di seluruh dunia itu pertama kali muncul.

WHO hanya dapat mengirim tim ahli internasional independen ke Wuhan pada Januari, lebih dari setahun setelah Covid-19 pertama kali muncul di sana, untuk membantu rekan-rekan China menyelidiki asal-usul pandemi.

Komentar Kamis datang menjelang perjalanan akhir pekan ke China oleh Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman untuk mengatasi hubungan yang memburuk antara kedua negara.

Ini adalah kunjungan tingkat tertinggi di bawah Presiden Joe Biden dan terjadi di tengah ketegangan antara dua kekuatan atas masalah termasuk asal-usul pandemi, hak asasi manusia, dan keamanan siber. – AN

Editor: Erank

Komentar

News Feed