oleh

Kasus virus baru Tokyo mendekati 2.000 sehari sebelum Olimpiade dibuka

TOPIKTERKINI.COM – TOKYO: Tokyo mencapai level tertinggi enam bulan dalam kasus baru COVID-19 pada hari Kamis, satu hari sebelum Olimpiade dimulai, karena meningkatnya kekhawatiran akan memburuknya infeksi selama Olimpiade.
1.979 kasus baru Kamis adalah yang tertinggi sejak 2.044 dicatat pada 15 Januari.

Perdana Menteri Yoshihide Suga, yang bertekad untuk menyelenggarakan Olimpiade, menempatkan Tokyo dalam keadaan darurat pada 12 Juli, tetapi kasus harian meningkat tajam sejak saat itu.

Langkah-langkah darurat, yang sebagian besar melibatkan larangan penjualan alkohol dan jam kerja yang lebih pendek untuk restoran dan bar, akan berlangsung hingga 22 Agustus, setelah Olimpiade berakhir pada 8 Agustus.

Jepang telah melaporkan sekitar 853.000 kasus dan 15.100 kematian sejak pandemi dimulai, kebanyakan dari mereka tahun ini. Namun, jumlah kasus dan kematian sebagai bagian dari populasi jauh lebih rendah daripada di banyak negara lain.

Olimpiade, yang tertunda selama satu tahun karena pandemi, dimulai Jumat. Penonton dilarang dari semua tempat di wilayah Tokyo, dengan penonton terbatas diperbolehkan di beberapa situs terpencil.

Pemerintah Suga telah dikritik karena apa yang dikatakan beberapa orang memprioritaskan Olimpiade daripada kesehatan negara.

Peringkat dukungan publiknya telah turun menjadi sekitar 30 persen dalam survei media baru-baru ini, dan hanya ada sedikit perayaan menjelang Olimpiade. Pada hari Kamis, direktur upacara pembukaan, Kentaro Kobayashi, diberhentikan karena lelucon Holocaust masa lalu.

Dalam diplomasi terkait Olimpiade, Suga akan bertemu dengan ibu negara AS Jill Biden pada hari Kamis dan makan malam di wisma negara.

Sebelumnya pada hari itu, ia dikunjungi oleh Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Juga pada hari Kamis, Kaisar Naruhito menerima kunjungan kehormatan dari Presiden Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach di Istana Kekaisaran.

Para ahli mengatakan infeksi virus di antara orang yang tidak divaksinasi di bawah usia 50 tahun meningkat tajam.

Vaksinasi Jepang dimulai terlambat dan lambat, tetapi kecepatannya meningkat pada bulan Mei ketika pemerintah mendorong untuk mempercepat upaya sebelum Olimpiade, meskipun langkahnya telah melambat karena kekurangan vaksin impor.

Sekitar 23 persen orang Jepang divaksinasi lengkap, jauh dari tingkat yang diyakini perlu untuk memiliki efek yang berarti dalam mengurangi risiko pada populasi umum.

Para ahli memperingatkan pada hari Rabu bahwa infeksi di Tokyo kemungkinan akan terus memburuk dalam beberapa minggu mendatang. – AN

Editor: Erank

Komentar

News Feed