oleh

Instagram meluncurkan fitur baru untuk keamanan online remaja

TOPIKTERKINI.COM – DUBAI: Instagram telah mengumumkan fitur baru untuk melindungi pengguna dewasa muda dari platform berbagi foto dan videonya.

Nadia Diab-Caceres, kepala kebijakan publik Instagram untuk kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara, mengatakan kepada media bahwa menciptakan lingkungan online yang aman adalah prioritas utama layanan jejaring sosial.

“Khususnya di Timur Tengah, kami melihat remaja dan dewasa muda menggunakan Instagram sebagai saluran untuk ekspresi diri dan inspirasi, dan kami ingin memastikan bahwa mereka terus berkreasi dan berkolaborasi di platform sambil memiliki pengalaman yang aman dan terjamin,” katanya. dikatakan.

Pengguna baru berusia di bawah 16 – 18 tahun di beberapa negara – akan memiliki akun pribadi secara default, yang berarti konten mereka tidak akan muncul di area publik, seperti Jelajahi, dan mereka harus menyetujui siapa yang mengikuti mereka.

Pengguna lama dengan akun publik akan menerima pemberitahuan yang menyoroti manfaat akun pribadi dan penjelasan tentang cara mengubah pengaturan privasi mereka. Namun, pengguna baru dan yang sudah ada dapat memilih antara akun pribadi dan publik.

“Kami ingin mencapai keseimbangan yang tepat untuk memberi anak muda semua hal yang mereka sukai tentang Instagram – kemampuan untuk terhubung dengan teman dan keluarga, terinspirasi, dan berbagi hal-hal yang mereka pedulikan – sambil menjaga mereka tetap aman,” tambah Diab-Caceres .

Langkah ini dilakukan setelah pengujian Instagram menunjukkan bahwa delapan dari 10 anak muda menerima pengaturan default pribadi saat mendaftar.

Menyetel akun baru ke pribadi secara default adalah langkah pertama dalam mencegah kontak yang tidak diinginkan atau potensi pelecehan di platform. Langkah kedua adalah teknologi baru yang dikembangkan Instagram untuk menemukan akun yang menunjukkan perilaku yang berpotensi mencurigakan dan menghentikan akun tersebut berinteraksi dengan akun anak muda. Akun ini biasanya akun dewasa yang mungkin baru saja diblokir atau dilaporkan oleh anak muda, misalnya.

Menggunakan teknologi yang sama, Instagram tidak akan menampilkan akun anak muda di Jelajahi, Reel, atau Akun yang Disarankan Untuk Anda, kepada orang dewasa tersebut. Jika mereka menemukan akun anak muda dengan mencari nama pengguna mereka, mereka tidak akan dapat mengikuti mereka. Mereka juga tidak akan dapat melihat komentar dari anak muda di pos orang lain atau meninggalkan komentar di pos anak muda.

Perubahan ini sedang diluncurkan di AS, Australia, Prancis, Inggris, dan Jepang terlebih dahulu, dan kemudian akan diperluas ke lebih banyak negara.

Langkah ketiga dari proses ini akan secara langsung memengaruhi pengiklan di Instagram, Facebook, dan Messenger secara global.

Dalam beberapa minggu ke depan, pengiklan tidak akan dapat menargetkan orang yang berusia di bawah 18 tahun (atau lebih tua di negara tertentu) berdasarkan usia, jenis kelamin, dan lokasi mereka. Itu berarti bahwa opsi penargetan yang tersedia sebelumnya, seperti yang didasarkan pada minat atau aktivitas di aplikasi dan situs web lain, tidak akan lagi tersedia untuk pengiklan.

Saat remaja berusia 18 tahun, mereka akan diberi tahu tentang opsi penargetan yang dapat digunakan pengiklan untuk menjangkau mereka dan bagaimana mereka dapat mengelola pengalaman iklan mereka.

Di bawah 13 tahun tidak diperbolehkan di Facebook dan Instagram. Meskipun platform ini meminta pengguna baru untuk memasukkan tanggal lahir mereka saat mendaftar, saat ini tidak ada cara untuk memverifikasi apakah informasi tersebut benar. Facebook baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka sedang bekerja untuk menemukan cara baru verifikasi usia untuk menjauhkan mereka yang berusia di bawah 13 tahun dari platformnya.

“Kecerdasan buatan adalah landasan dari pendekatan yang kami ambil,” kata Pavni Diwanji, wakil presiden produk pemuda. Facebook telah mengembangkan teknologi yang memungkinkannya memperkirakan usia orang melalui berbagai sinyal. Ini juga mencocokkan informasi di seluruh platform tertaut.

“Teknologi ini tidak sempurna, dan kami selalu berupaya untuk meningkatkannya, tetapi itulah mengapa penting bagi kami untuk menggunakannya bersama banyak sinyal lain untuk memahami usia orang,” tambah Diwanji.

Facebook juga bekerja pada pendekatan kolaboratif dengan penyedia sistem operasi, browser internet, dan penyedia lain untuk berbagi informasi yang dapat membantu memahami usia pengguna.

Terakhir, dan yang paling penting, Facebook berpotensi mengerjakan “pengalaman Instagram” untuk mereka yang berusia di bawah 13 tahun. “Kenyataannya adalah mereka sudah online, dan tanpa cara yang sangat mudah untuk menghentikan orang salah mengartikan usia mereka,” kata Diwanji.

Diab-Caceres mengatakan: “(Selain itu) kami akan terus mendengarkan komunitas kami di Timur Tengah untuk meluncurkan lebih banyak tindakan untuk memastikan bahwa Instagram tetap menjadi platform yang berfokus pada kreativitas dan percakapan serta keselamatan dan keamanan.” – AN

Editor: Erank

Komentar

News Feed