oleh

Kemiskinan melonjak di Jalur Gaza saat penduduk mengecam pengepungan Israel

TOPIKTERKINI.COM – GAZA CITY: Lebih dari dua bulan setelah perang 11 hari yang sengit antara faksi-faksi Palestina dan Israel, 2 juta warga Palestina di pesisir kecil Jalur Gaza masih menderita akibat kekerasan tersebut.

Pembatasan ketat yang diberlakukan oleh Israel sejak itu – memperdalam pengepungan yang diberlakukan di Gaza sejak pertengahan 2007 – telah menyebabkan kesulitan bagi penduduk di wilayah yang diduduki, meskipun bentrokan kekerasan berakhir pada Mei.

Mesir yang berperan sebagai penengah dalam konflik tersebut berhasil mengakhiri pembunuhan dan perusakan dengan mencapai kesepakatan gencatan senjata.

Namun, upaya Kairo belum berhasil memulihkan situasi di Gaza seperti sebelum pecahnya perang.

Israel telah mengaitkan pengepungan dan larangan rekonstruksi di Gaza dengan penahanan Hamas terhadap tahanan Israel.

Melalui pembatasan ini, Israel menekan Hamas — yang telah memerintah Gaza sejak direbut oleh angkatan bersenjata pada 2007 — untuk membebaskan empat warga Israel, termasuk dua yang memasuki Gaza dalam keadaan yang tidak diketahui, dan dua tentara yang ditangkap selama perang 2014 dan yang nasibnya ditentukan. tidak dikenal.

Hamas bersikeras untuk membebaskan mereka dalam kerangka perjanjian pertukaran tahanan yang mirip dengan kesepakatan Shalit 2011, di mana ratusan tahanan Palestina dibebaskan dari penjara Israel.

Para pejabat di Gaza mengatakan bahwa pembatasan ketat Israel mengakibatkan “efek negatif pada semua aspek kehidupan,” dan telah menyebabkan “kenaikan tingkat kemiskinan dan pengangguran yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Selama beberapa minggu terakhir, Israel secara bertahap mengizinkan peningkatan barang impor ke Jalur Gaza, tetapi bahan terpenting yang masih dilarang adalah perlengkapan konstruksi.

Hal ini mencegah dimulainya proses rekonstruksi dan dimulainya kembali proyek-proyek infrastruktur yang didanai oleh kelompok-kelompok internasional.

Rami Abu Al-Rish, seorang pejabat Kementerian Ekonomi Palestina, mengatakan bahwa sektor industri, komersial dan pertanian di Gaza “lumpuh.”

Hal ini tercermin dalam kehidupan warga Gaza, dengan tingkat pengangguran meningkat menjadi 75 persen di tengah melonjaknya kemiskinan, kata Abu Al-Rish.

“Ribuan pekerja di berbagai sektor kehilangan mata pencaharian, baik karena penghancuran fasilitas komersial dan industri, atau penghentian produksi karena blokade dan pembatasan,” katanya kepada Arab News.

Abu Al-Rish mengatakan bahwa “cakrawala terhalang” dan situasi di Gaza “semakin buruk dari hari ke hari.”

“Tidak ada indikasi terobosan segera,” terutama untuk rekonstruksi dan perbaikan, tambahnya.

Israel juga mencegah dana dari hibah Qatar senilai $30 juta memasuki wilayah tersebut.

Dana bulanan ditujukan untuk keluarga miskin dan pekerjaan sementara, dan biasanya tiba di Gaza didampingi Duta Besar Qatar Mohammed Al-Emadi dari Komite Rekonstruksi Qatar.

Kota Gaza – yang terbesar di Jalur Gaza – telah mengeluh tentang penangguhan pekerjaan proyek infrastruktur yang berkelanjutan.

Seorang anggota Dewan Kota, Hishem Skaik, mengatakan bahwa 13 proyek infrastruktur dihentikan setelah pecahnya perang, karena Israel mencegah masuknya bahan bangunan dan bahan untuk menyelesaikan proyek infrastruktur.

Pengetatan pembatasan di perlintasan komersial Kerem Shalom di Gaza juga menyebabkan penundaan sekitar 16 proyek infrastruktur lainnya.

Proyek-proyek tersebut didanai penuh sekitar dua tahun lalu, dan semua kontrak yang relevan telah ditandatangani, kata Skaik, tetapi pekerjaan tidak dapat dimulai.

Dia menambahkan bahwa kotamadya tidak menerima dana untuk memperbaiki kerusakan infrastruktur baru-baru ini akibat perang, yang diperkirakan mencapai $20 juta.

Perang di Jalur Gaza berlangsung selama 11 hari, menyebabkan 243 warga Palestina tewas, ribuan unit rumah hancur dan infrastruktur menjadi puing-puing, dengan total kerugian sebesar $479 juta dalam bentuk kerusakan.

Samir Al-Attar, seorang pedagang pakaian di Gaza, mengatakan bahwa liburan musim panas dan pernikahan adalah “waktu yang paling menonjol dalam perdagangan kami”, tetapi tahun ini “adalah yang terburuk, sebagai akibat dari perang dan berlanjutnya penutupan Kerem. Syalom penyeberangan.”

Dia mengatakan kepada Arab News: “Realitas ekonomi secara umum di Jalur Gaza telah menderita selama bertahun-tahun, dan banyak sektor telah terluka selama periode terakhir sebagai akibat dari pengetatan masuknya barang, yang telah tercermin di sektor lain. yang barang-barangnya juga boleh masuk, sebagai akibat dari daya beli yang lemah.”

Ada laporan harian bahwa faksi-faksi Palestina yang dipimpin oleh Hamas bermaksud untuk meningkatkan aktivitas di sepanjang perbatasan antara Jalur Gaza dan Israel dengan pawai dan kegiatan malam hari, sebagai sarana untuk menekan Israel untuk meredakan pengepungan dan mengizinkan masuknya dana Qatar. .

Hamas memperingatkan melalui juru bicaranya Abdel-Latif Al-Qanou bahwa “lebih banyak pembatasan dan pengetatan di Gaza hanya akan menghasilkan ledakan dalam menghadapi pendudukan.” – AN

Komentar

News Feed