oleh

Kota wisata Vietnam berjanji untuk menghentikan penjualan dan konsumsi daging kucing dan anjing

TOPIKTERKINI.COM – HANOI: Sebuah kota turis Vietnam yang populer telah berjanji untuk menghentikan penjualan daging kucing dan anjing, kata para pejabat Jumat, yang pertama di negara di mana beberapa orang menganggap hewan itu sebagai makanan lezat.

Diperkirakan lima juta anjing dikonsumsi setiap tahun di Vietnam — tertinggi kedua di dunia setelah Cina — dengan beberapa orang percaya bahwa memakan daging dapat membantu menghilangkan nasib buruk.

Pihak berwenang di Hoi An, sebuah pelabuhan perdagangan bersejarah dan situs Warisan Dunia, menandatangani kesepakatan dengan kelompok hak-hak binatang Four Paws International yang berjanji untuk menghentikan penjualan dan konsumsi daging kucing dan anjing secara bertahap.

“Kami ingin membantu mempromosikan kesejahteraan hewan melalui pemberantasan rabies, menghapus perdagangan daging anjing dan kucing secara bertahap, dan menjadikan kota ini sebagai tujuan utama pariwisata,” kata wakil walikota Nguyen The Hung.

Julie Sanders dari Four Paws International mengatakan itu adalah momen penting yang mungkin menjadi contoh bagi tempat-tempat lain di Vietnam.

Sebuah jajak pendapat nasional yang dilakukan oleh kelompok hak-hak binatang tahun ini menemukan hanya sekitar 6,3 persen dari 600 orang Vietnam yang disurvei mengkonsumsi makhluk berkaki empat itu – dengan 88 persen mendukung larangan.

Kebiasaan telah berkurang karena pendapatan meningkat dan orang kaya memelihara hewan sebagai hewan peliharaan tetapi daging anjing tetap tersedia di Hanoi dengan beberapa mengabaikan masalah kesejahteraan hewan.
“Saya tidak berpikir siapa pun harus melarang makan daging anjing. Itu budaya kami,” kata seorang penduduk Hanoi, Phan Van Cuong kepada AFP.

Pada tahun 2018, pejabat Hanoi mendorong orang untuk berhenti makan daging anjing karena merusak reputasi ibu kota dan ada masalah kesehatan yang dapat menyebabkan infeksi rabies yang mematikan. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed