oleh

Korban tewas dari topan terkuat Filipina tahun ini mencapai 400

TOPIKTERKINI.COM – MANILA: Jumlah korban tewas di Filipina akibat Topan Rai telah melampaui angka 400, kata badan bencana itu pada Jumat, ketika para pejabat di beberapa provinsi yang terkena dampak parah meminta lebih banyak pasokan makanan, air dan bahan-bahan tempat tinggal sekitar dua minggu setelah badai melanda.

Rai adalah topan ke-15 dan paling mematikan yang melanda negara Asia Tenggara tahun ini.

Kematian yang dilaporkan telah mencapai 405, sebagian besar karena tenggelam, pohon tumbang dan tanah longsor, Ricardo Jalad, kepala badan bencana nasional, mengatakan pada konferensi pers. Dia mengatakan 82 orang hilang dan 1.147 terluka.

Lebih dari 530.000 rumah rusak, sepertiga di antaranya hancur total, sementara kerusakan infrastruktur dan pertanian diperkirakan mencapai 23,4 miliar peso ($459 juta), kata Jalad.

Topan itu mempengaruhi hampir 4,5 juta orang, termasuk sekitar 500.000 yang berlindung di pusat-pusat evakuasi, data pemerintah menunjukkan. Itu membuat pendaratan sebagai topan kategori 5 pada 16 Desember, dan meninggalkan jejak kehancuran di provinsi Bohol, Cebu, dan Surigao del Norte, termasuk pulau liburan Siargao, dan Kepulauan Dinagat.

Di provinsi Filipina tengah, pejabat bencana dan pemerintah telah bergulat dengan pasokan bantuan yang tidak memadai untuk ribuan penduduk yang masih tanpa listrik dan air.

“Itu menyebabkan kehancuran besar-besaran dan itu seperti sebuah bom dijatuhkan di Bohol utara,” Anthony Damalerio, kepala badan bencana provinsi Bohol, mengatakan kepada Reuters.

Sebuah tempat menyelam yang populer, Bohol melaporkan 109 kematian dan sedang mencari peralatan perlindungan, makanan dan air, kata Damalerio.

“Masalah kami adalah tempat berlindung, mereka yang kehilangan atap, terutama sekarang karena musim hujan di provinsi ini,” kata Gubernur Surigao del Norte Francisco Matugas kepada saluran berita ANC.

Petak kehancuran Rai menghidupkan kembali ingatan akan topan Haiyan, salah satu topan tropis paling kuat yang pernah tercatat, yang menewaskan 6.300 orang di Filipina pada 2013. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed