Hasil Otopsi, Tak ada Tanda tanda Kekerasan di Tubuh Gadis Franco Irlandia Yang Ditemukan Tewas di Hutan Malaysia

oleh -
Hasil Otopsi, Tak ada Tanda tanda Kekerasan di Tubuh Gadis Franco Irlandia Yang Ditemukan Tewas di Hutan Malaysia
Tubuh Nora Quoirin ditemukan tanpa pakaian setelah 10 hari pencarian

TOPIKterkini.com, MALAYSIA – Seorang remaja Irlandia-Irlandia yang menghilang dari sebuah resor Malaysia kemungkinan kelaparan dan meninggal karena pendarahan internal setelah sekitar satu minggu di hutan, tanpa ada tanda-tanda langsung melakukan pelanggaran, kata polisi, Kamis.

Seperti yang dilansir dari AN bahwa Tidak ada indikasi bahwa Nora Quoirin yang berusia 15 tahun, mengalami kekerasan, diculik atau dilecehkan secara seksual, kata mereka, mengumumkan hasil otopsi.

Tetapi pengacara keluarganya, yang percaya dia mungkin telah diculik, mengatakan masih terlalu dini untuk mengesampingkan unsur kriminal dalam kasus ini.

Tubuhnya yang tidak berpakaian ditemukan Selasa di jurang di hutan lebat menyusul perburuan 10 hari yang melibatkan ratusan orang, helikopter dan anjing pelacak.

Dia hilang dari Dusun Resort, tidak jauh dari Kuala Lumpur, pada 4 Agustus, sehari setelah check-in untuk liburan bersama keluarga yang berbasis di London.

Berbicara setelah pemeriksaan post-mortem, kepala polisi negara Sembilan Mohamad Mat Yusop mengatakan kepada wartawan bahwa remaja itu menderita “pendarahan di ususnya karena tidak makan” serta “stres yang luar biasa.”

Anak sekolah itu diyakini telah meninggal dua hingga tiga hari sebelum tubuhnya ditemukan, katanya.
“Untuk saat ini, tidak ada kecurigaan dari permainan curang,” katanya.

Ada “beberapa goresan di tubuhnya” setelah berhari-hari di hutan hujan, tetapi tidak ada yang mencurigakan, katanya. “Orang tua dapat mengklaim tubuhnya.”

Polisi menggolongkan kepergiannya sebagai kasus orang hilang.

Tetapi pengacara keluarga Prancis, Charles Morel, mengatakan kepada AFP bahwa “pada tahap ini untuk keluarga, terlalu dini untuk mengesampingkan unsur kriminal.

“Kita harus menunggu untuk mengetahui semua hasil dari otopsi untuk mengetahui lebih banyak.”
Tubuhnya diterbangkan dengan helikopter keluar dari jurang – sekitar 2,5 kilometer (1,5 mil) dari resor – dan diangkut ke rumah sakit di kota Seremban di mana kerabatnya mengidentifikasi itu.

Para petugas medis melakukan otopsi panjang pada hari Rabu, dimulai pada pagi hari dan baru selesai larut malam, ketika satu paket media menunggu di luar rumah sakit untuk menerima berita.

Dalam pernyataan yang dirilis Rabu oleh The Lucie Blackman Trust, sebuah badan amal yang mendukung kerabat orang Inggris yang hilang di luar negeri, kerabatnya mengatakan dia adalah “jantung” keluarga.

“Dia adalah gadis yang paling sejati, paling berharga dan kami mencintainya tanpa batas. Kekejaman dia dibawa pergi tak tertahankan. Hati kami hancur.

“Kami akan selalu mencintai NORA kami.”

Sementara bersikeras itu adalah kasus orang hilang, polisi bersumpah untuk menyelidiki setiap sudut. Mereka menanyai saksi mata dan menyelidiki rekening saksi tentang sebuah truk yang terdengar pagi-pagi gadis itu menghilang.

Sekelompok sukarelawan yang menjadi bagian dari tim pencarian dan penyelamatan menemukan mayat tersebut setelah diberi informasi oleh seorang anggota masyarakat.

Ditemukan di zona pencarian resmi, di area yang sebelumnya dicakup tim.

Pada hari Senin, keluarga telah menawarkan hadiah 50.000 ringgit ($ 11.900), yang disumbangkan oleh bisnis Belfast, untuk informasi yang dapat menyebabkan dia kembali.

Resor seluas lima hektar (12 hektar) tempat remaja itu menghilang berada di sebelah sepetak hutan lebat dan di kaki pegunungan.

Keluarganya mengatakan bahwa sangat tidak mungkin anak muda yang pendiam itu akan pergi sendirian.
Dia memiliki kondisi yang dikenal sebagai holoprosencephaly, di mana otak gagal berkembang secara normal. Dia memiliki komunikasi verbal yang terbatas dan hanya bisa menulis beberapa kata.

Dia menghadiri sebuah sekolah untuk kaum muda dengan kesulitan belajar dan komunikasi.

 

Editor : BW

Loading...