oleh

Kebakaran hutan Indonesia tahun ini Diperkirakan seluas 42.740H Hampir 2 kali lipat dari tahun sebelumnya

TOPIKTERKINI.COMHantu kabut mematikan yang melanda wilayah Indonesia, Singapura, Malaysia, dan Thailand pada 2015 sangat tergantung pada pemerintahan Presiden Joko Widodo, terutama setelah laporan baru-baru ini menyalahkan Indonesia.

Ratusan sekolah di Malaysia ditutup karena kekhawatiran akan kualitas udara yang semakin buruk, dan orang-orang dari wilayah tersebut menyatakan keluhan mereka tentang dampak buruk kabut asap lintas batas terhadap kesehatan dan kegiatan sehari-hari mereka.

Peringatan peningkatan jumlah sumber kebakaran tahun ini telah terdengar selama berbulan-bulan, dengan harapan bahwa pemerintah tidak akan berpuas diri setelah upaya mitigasi yang sukses dalam dua tahun terakhir.

Kebakaran hutan membakar total 42.740 ha lahan dari Januari hingga Mei, hampir dua kali lipat angka pada periode yang sama tahun lalu 23.745ha. Badan Mitigasi Bencana Nasional mengatakan bahwa pihak berwenang mengerahkan puluhan helikopter dan lebih dari 200 juta liter di pemboman air untuk memadamkan api, serta pesawat penyemaian awan dengan harapan menghasilkan hujan.

Sekitar 9.000 personel keamanan dan agen bencana juga telah dikerahkan untuk melawan api.

Tetapi dengan lebih dari 5.000 hotspot terdeteksi di seluruh Indonesia hanya dalam seminggu terakhir, lebih banyak orang mulai bertanya-tanya: Apakah Indonesia cukup melakukan kali ini?

Sulit untuk menyangkal bahwa peningkatan jumlah hotspot di Sumatra dan Kalimantan tahun ini memiliki efek buruk pada kualitas udara secara keseluruhan di wilayah tersebut.

Beberapa bagian Asia Tenggara telah melihat sedikit hujan dalam beberapa bulan terakhir karena pola cuaca El Nino, membuat ancaman kebakaran hutan bahkan lebih jelas daripada beberapa tahun terakhir. Kekhawatiran ini telah memberikan jalan bagi krisis kecil kepercayaan di antara lembaga-lembaga lingkungan di kawasan ini, menempatkan badan meteorologi Indonesia dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sebagai pertahanan.

Mereka bersikeras bahwa tidak ada bukti bahwa kabut asap yang melanda Malaysia dan Singapura disebabkan oleh kebakaran di Indonesia.

Tetapi negara-negara Asean berbagi pulau dan perbatasan, sehingga tidak memungkinkan untuk saling menyingkirkan satu sama lain dari upaya mitigasi krisis kabut asap.

Jadi, sementara para diplomat kawasan berusaha mencegah pertengkaran menjadi krisis diplomatik penuh, tidak dapat dihindari bagi Indonesia untuk dapat memberi informasi yang lebih baik kepada publik – baik di dalam perbatasannya maupun di negara-negara tetangga – tentang upaya saat ini untuk mencegah dan mengurangi bencana lingkungan lainnya

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed