oleh

Suku Amazon di Brasil bersiap untuk berperang dengan Penebang Liar

TOPIKTERKINI.COM – Brasil: Jauh di dalam hutan hujan Amazon, ada pembicaraan tentang konflik yang membayangi tentang tanah. Para lelaki dalam kelompok adat Tembe kadang-kadang memulas diri dengan cat perang tradisional dan berpatroli di hutan. Mereka membawa busur dan anak panah, tetapi merasa semakin rentan saat mereka bersiap untuk perselisihan dengan penebang liar.

Ketegangan atas wilayah tersebut mencapai ketinggian baru setelah melonjaknya kebakaran tahunan, biasanya ditetapkan untuk membuka lahan, menghancurkan wilayah besar wilayah Amazon Brasil dalam beberapa pekan terakhir. Beberapa orang pribumi yang tinggal di Amazon mengatakan deforestasi melanggar batas tanah dan cara hidup mereka.

Masalahnya sudah lama – dan meningkat. Pada 27 Agustus, orang-orang Tembe yang telah berulang kali memperingatkan para penebang agar tidak keluar dari cadangan mereka mengambil tindakan.

Di perjalanan hutan, orang-orang dari desa Tekohaw melihat penebang menggunakan gergaji rantai, truk dan traktor untuk menebang dan mengangkut pohon.

Prajurit pribumi merekam video. Kemudian mereka turun tangan, membiarkan para penebang melarikan diri sebelum membakar mesin mereka.

“Kami menghancurkan mesin mereka karena mereka telah menghancurkan hidup kami untuk waktu yang lama. Hidup kami adalah hutan, ”kata Ronilson Tembé.

Pada patroli hutan baru-baru ini, ia disamarkan dari kepala ke kaki dengan daun dan membawa tanduk merah besar untuk memanggil teman.

The Tembe bangga dengan kemenangan mereka, tetapi khawatir tentang pembalasan.

Polisi sedang memantau penggergajian darurat di sekitar tanah mereka setelah kepala desa Tekohaw mengajukan laporan ancaman kematian.

“Setiap hari yang berlalu, invasi semakin dekat ke desa kami,” kata kepala suku, Sergio Muxi Tembé.

Dia mengenakan hiasan kepala warna-warni macaw dan bulu-bulu lainnya dan gelang tulang tradisional di pergelangan tangannya, di samping jam tangan digital Casio.

“Kami tidak ingin dibunuh dengan peluru,” katanya. “Kami ingin pemerintah federal memikul tanggung jawabnya dan menjamin hak bahwa kami harus hidup di tanah kami, untuk hidup dalam damai.

” Tanah air mereka yang berbukit 1.080 mil persegi (2.766 kilometer persegi) Alto Rio Guama secara resmi dilindungi. Namun pada kenyataannya, ia dikepung oleh para penebang yang mencoba mengekstraksi kayu keras berharga di negara bagian Brasil yang merupakan salah satu produsen dan eksportir kayu Amazon terbesar.

Seperti negara-negara Amazon lainnya, Para juga telah dilanda ribuan kebakaran yang telah meningkatkan kekhawatiran internasional tentang hutan hujan terbesar di dunia, yang dianggap sebagai benteng penting terhadap perubahan iklim. Tim Associated Press melakukan perjalanan selama berhari-hari di Amazon untuk mendokumentasikan kebakaran dan penggundulan hutan di cagar adat terpencil, yang hanya dapat dicapai melalui sungai atau di jalan yang kasar.

Pada hari baru-baru ini, seekor ular boa merayap di bawah sinar matahari di jalan tanah merah yang mengarah ke Tekohaw, di mana sekitar 600 anggota suku tinggal di tepi Sungai Gurupi.

Kehidupan mereka memadukan tradisi dan modernitas.

Penduduk desa memancing piranha, berburu burung, dan memetik buah-buahan dan mengambil bahan obat tradisional dari hutan, sementara beberapa menonton televisi atau masuk ke Internet melalui telepon di dalam gubuk beratap jerami.

Seperti tempat lain di Brasil, penegakan hukum lingkungan yang lebih ketat antara 2004 dan 2014 secara tajam menghentikan deforestasi di Amazon. Angka itu mulai naik setelah itu, dan meningkat lebih jauh ketika kebakaran meningkat pada awal Agustus, menurut monitor negara bagian Brasil.

Di tengah protes internasional, Presiden Brasil Jair Bolsonaro mengirim militer untuk membantu memerangi beberapa kebakaran dan melarang sebagian besar kebakaran legal untuk pembukaan lahan di Amazon selama 60 hari. Namun, dia sebelumnya berjanji untuk melonggarkan perlindungan bagi tanah adat sebagai cara untuk mengembangkan ekonomi Brasil, sebuah janji yang menurut para kritikus telah memicu bentrokan.

Bolsonaro percaya alokasi lahan di masa lalu untuk masyarakat adat berlebihan. Sekitar 14 persen dari Brasil adalah wilayah adat, wilayah yang sangat luas untuk populasi yang relatif kecil, menurut presiden.

Menteri luar negeri Brasil, Ernesto Araujo, mengatakan di Washington pekan lalu bahwa pembukaan Amazon untuk pembangunan adalah “satu-satunya cara untuk melindungi hutan.”

Salah satu pakar di Brazil mengatakan, penderitaan rakyat Tembe adalah hasil langsung dari kebijakan pemerintah. “Ini mengarah pada situasi di mana pelanggaran hukum di wilayah Amazon … menjadi sedemikian rupa sehingga mata pencaharian masyarakat adat berada di bawah ancaman nyata.

Dan mereka tidak memiliki banyak kapasitas untuk membela diri, ”kata Monica de Bolle, pakar Brasil di Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional.

“Ini adalah orang-orang yang hidup dari tanah, yang melakukan pertanian zat.

Mereka sangat sadar akan lingkungan di sekitarnya dan bagaimana cara melestarikannya karena itulah cara mereka mempertahankan mata pencaharian mereka, ”kata de Bolle, yang baru-baru ini memberikan kesaksian di hadapan Kongres AS tentang Amazon.

Human Rights Watch mengatakan dalam sebuah laporan yang dirilis minggu ini bahwa deforestasi di Amazon “sebagian besar didorong oleh jaringan kriminal yang menggunakan kekerasan dan intimidasi terhadap mereka yang mencoba menghentikannya.” Ia menyalahkan pemerintah Brasil karena gagal melindungi hutan hujan dan orang-orang yang berusaha untuk lindungi itu.

Jaringan-jaringan itu dapat “mengoordinasikan ekstraksi skala besar, pemrosesan, dan penjualan kayu, sambil mengerahkan orang-orang bersenjata untuk mengintimidasi dan, dalam beberapa kasus, membunuh orang-orang yang berusaha mempertahankan hutan,” kata Human Rights Watch. Mereka mendasarkan laporannya pada wawancara dengan masyarakat adat dan lainnya di negara bagian Brasil, Para, Maranhao dan Rondonia.

Di Kongres Brasil, anggota parlemen Edmilson Rodrigo dari negara bagian membuat panggilan untuk membela masyarakat adat Amazon, termasuk Tembe. “Perampas tanah, penambang, penebang telah mengambil tanah mereka dan mereka bereaksi dengan mencoba melindunginya,” katanya.
Perempuan dari suku Tembe mengatakan bahwa laki-laki mereka akan menderita korban jika mereka bertengkar dengan para penebang yang kemungkinan memiliki senjata api. Mereka berharap donor internasional dapat memberi mereka rompi anti peluru.

“Suami kita pergi untuk menjaga tanah kita, dan ini adalah satu-satunya senjata kita,” kata Anailde Tembe, istri kepala suku. Dia mengangkat busur dan setumpuk anak panah berbulu.

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed