oleh

Mengerikan…!! Seorang Pria Perkosa Mayat Perawat setelah mencekiknya

TOPIKTERKINI.COMSINGAPURA: Setelah mencekik seorang perawat berusia 28 tahun dengan kemarahan akibat cemburu, seorang pria paruh baya mengambil foto tubuh telanjangnya dan mencoba berhubungan seks dengan mayat itu.

Boh Soon Ho, seorang warga Malaysia berusia 51 tahun, mengatakan bahwa “sejak (wanita itu) meninggal dan saya belum pernah melihatnya telanjang sebelumnya, saya harus membuka pakaiannya”, Pengadilan Tinggi mendengar pada hari Rabu (18 September), hari pertama persidangan pembunuhannya.

Pekerja kafetaria telah dituduh mencekik warga negara China, Zhang Huaxiang dengan handuk antara pukul 12.15 dan sekitar pukul 17.50 pada 21 Maret 2016, di kamar tidur Circuit Road yang disewanya.

Jika dinyatakan bersalah, ia menghadapi hukuman penjara seumur hidup atau hukuman mati.

“Ini adalah kasus pembunuhan yang didorong oleh kecemburuan, kemarahan, dan hasrat tak terbalas,” kata Wakil Jaksa Penuntut Umum Wong Kok Weng dalam pernyataan pembukaannya.

Keduanya mengenal satu sama lain beberapa waktu pada 2011 atau 2012, ketika Zhang bekerja paruh waktu di kafetaria staf di resor Marina Bay Sands sambil belajar keperawatan. Setelah lulus, ia mulai bekerja di Rumah Sakit Universitas Nasional.

Beberapa hari sebelum pembunuhan, pada 18 Maret, Boh melihat Zhang naik taksi bersama seorang pria setelah meninggalkan apartemennya. Dia merasa cemburu dan percaya bahwa dia berselingkuh.

Dia kemudian mengatur agar dia pergi ke tempatnya untuk makan siang kapal uap pada tanggal 21 Maret.

Ketika dia melihat dia menyisir rambutnya di kamarnya, dia mencoba berhubungan seks dengannya, tetapi dia menolak keinginannya, mengatakan padanya “gila, pergi!” dalam bahasa Mandarin.

Sepuluh menit kemudian, dia kembali mencoba memaksakan diri pada wanita itu, mengunci lehernya dengan lengan dan menyeretnya ke kamarnya, tetapi dia berjuang keras.

Ketika dia berhadapan dengannya tentang pria yang bersamanya, dia mengatakan kepadanya bahwa dia telah berkencan dengan pria itu sekitar empat hingga lima kali.

Dia juga mengatakan kepadanya bahwa dia masih berkomunikasi dengan mantan pacarnya di Tiongkok dan bahwa sudah biasa bagi mereka untuk berhubungan intim.

Mendengar itu, Boh menjadi geram.

Dia mengambil handuk mandi, melingkarkannya di lehernya dan menarik sekitar dua menit sampai tidak ada tanda-tanda kehidupan.

Dia memperhatikan bahwa wajah Zhang telah menjadi gelap ketika dia membawa tubuhnya ke tempat tidur.

Boh membuka pakaiannya dan masih ingin berhubungan seks dengannya karena dia merasa dia bisa melakukan apa yang dia inginkan, sekarang dia tidak bisa lagi menolaknya. Namun, ia tidak dapat melakukan hubungan seksual.

Dia kemudian mengenakan kembali celana dalamnya, menutupi tubuh dengan selimut dan melanjutkan untuk mencuci pakaian mereka di mesin cuci.

Boh kemudian mengepak pakaiannya dalam persiapan untuk meninggalkan Singapura, menyimpan telepon dan uang tunai Zhang.

Dia mengirim pesan teks kepada atasannya, mengatakan bahwa dia akan kembali ke Malaysia selama sebulan, dan menelepon pemiliknya untuk mengatakan dia akan mengosongkan kamar tidur dalam beberapa hari ke depan.

Boh kemudian pergi ke Geylang untuk membeli koper dan kembali ke flat.

Dia awalnya berpikir untuk meletakkan mayatnya di kopernya sendiri dan membuangnya di Sembawang tetapi tubuhnya terlalu kaku. Dia mempertimbangkan memotong-motongnya tetapi tidak melakukannya.

Boh kemudian menghabiskan malam dan tidur di samping mayat itu.

Pagi berikutnya, pada 22 Maret, dia mengenakan pakaian di tubuhnya, menutupinya dengan selimut dan menyuruh korban untuk beristirahat dengan tenang.

Dia kemudian pergi menemui seorang teman untuk menjual beberapa barang dan juga pergi untuk menagih gajinya.

Sekitar pukul 10.50 pagi, Boh kembali untuk membungkus kembali pakaiannya dan handuk di kopernya.

Dia lalu mencium tubuh di dahi dan membiarkan lampu dan AC menyala.

Dia naik taksi ke Woodlands Checkpoint dan setelah menyelesaikan bea cukai, naik taksi lain ke rumah adik perempuannya di Malaka di mana dia langsung mengaku. Dia kemudian menemukan kamar sewaan untuknya tinggal.

Malam itu, pemiliknya di Singapura, Chai Yong Siong, melihat sosok berbaring di tempat tidur Boh dan berasumsi bahwa penyewa sedang tidur.

Satu jam kemudian, setelah kembali dari makan malam, Chai memanggil “halo, halo” dan ketika tidak ada jawaban, ia menarik selimutnya. Dia memanggil polisi setelah menemukan mayatnya.

Pagi berikutnya, Chai menerima telepon dari Boh, yang mengatakan kepadanya bahwa dia mencekik Zhang dan berada di Kuala Lumpur.

Chai menghubungi polisi dan diberi tahu tentang apa yang akan terjadi jika Boh menelepon lagi.

Tuan tanah juga mengirim pesan teks ke nomor Malaysia Boh – di hadapan seorang petugas polisi.

Sekitar pukul 14:40, Boh memanggil Chai dan mereka berbicara sekitar 10 menit. Percakapan direkam oleh polisi.

Pemilik rumah terus mengirim SMS kepada Boh selama dua minggu ke depan, sambil terus memberi tahu polisi tentang percakapan itu.

Pada 4 April 2016, Boh ditangkap oleh polisi Malaysia ketika sedang makan malam di sebuah restoran. Dia dibawa kembali ke Singapura pada hari berikutnya.

Sebuah laporan dari Institut Kesehatan Mental mengatakan Boh tidak cacat secara intelektual dan tidak menderita gangguan mental apa pun.

Dalam pernyataan kepada polisi, dia mengaku mencekik Zhang karena dia marah padanya dan ingin membunuhnya.

Boh dipertahankan oleh Eugene Thuraisingam.

Persidangan berlanjut. – The Straits Times / Asia News Network

 

Editor: AzQ
Mengerikan…!! Seorang Pria Perkosa Mayat Seorang perawat setelah mencekiknya

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed