oleh

Orang Utan yang terancam punah ditemukan kekurangan gizi

TOPIKTERKINI.COM – SUMATRA: Seekor orangutan Tapanuli ditemukan terluka dan kurang gizi di sebuah perkebunan dekat ekosistem Batang Toru di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara, menandai apa yang diklaim pemerintah daerah sebagai indikasi pertama konflik antara manusia dan spesies yang baru ditemukan di daerah tersebut.

Badan Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara (BKSDA Sumatera Utara) dan Pusat Informasi Orangutan (OKI) menemukan orangutan jantan yang terluka, diyakini berusia sekitar 30 tahun, dengan luka di wajah dan kembali ke perkebunan di desa Aek Batang Paya, Kecamatan Sipirok.

“Orangutan Tapanuli ditemukan dengan luka dan kurang gizi adalah kasus pertama yang kami tangani sejak spesies ini pertama kali ditemukan oleh para ilmuwan dua tahun lalu,” kata kepala BKSDA Hotmauli Sianturi.

Dia mengatakan orangutan itu dalam kondisi kritis setelah mengalami cedera yang diduga disebabkan oleh benda tumpul dan sangat tipis konon karena kurangnya nutrisi.

Orangutan saat ini menerima perawatan di pusat karantina dan rehabilitasi orangutan di Batu Mbelin, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara, katanya.

Dia mengatakan itu adalah hal biasa bagi orangutan, yang habitatnya rusak telah membuat mereka tidak memiliki persediaan makanan, untuk memasuki area perkebunan selama musim durian dan petai (kacang bau) untuk mencari makanan. “Kondisi seperti itu, dapat menyebabkan konflik antara orangutan dan penduduk, yang ingin menjauhkan bekas perkebunan mereka.

“Untuk mencegah lebih banyak orangutan terluka, kami telah mengerahkan petugas untuk memantau keberadaan orangutan Tapanuli di perkebunan masyarakat yang terletak di dekat ekosistem Batang Toru,” kata Hotmauli.

Pakar dan aktivis lingkungan telah menyuarakan keprihatinan bahwa orangutan mungkin telah melarikan diri dari habitatnya karena pembangunan infrastruktur di sekitar ekosistem Batang Toru, satu-satunya habitat orangutan Tapanuli yang diketahui.

Orangutan Tapanuli, dianggap sebagai kera besar paling langka di dunia, diperkirakan hanya berjumlah sekitar 800.

Di antara keprihatinan para ahli dan aktivis adalah pembangunan pembangkit listrik tenaga air Batang Toru yang kontroversial, yang diperkirakan akan mulai beroperasi pada tahun 2022.

Para manajer pembangkit listrik tenaga air telah mengklaim bahwa pembangkit listrik ramah lingkungan karena tidak akan membanjiri banyak daerah dan menegaskan dalam beberapa publikasi bahwa mereka berkomitmen untuk konservasi orangutan.

Namun, para pencinta lingkungan tetap tidak yakin. Forum Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) mengajukan gugatan terhadap proyek tersebut pada akhir tahun 2018 karena para pakar dari berbagai universitas lokal dan asing menganggap pabrik 510 megawatt itu sebagai “lonceng kematian” bagi orangutan Tapanuli.

Pada bulan Maret, Pengadilan Tata Usaha Negara Medan menolak gugatan tersebut, tetapi Walhi mengajukan banding sebagai tanggapan. Jatna Supriatna, seorang ilmuwan konservasi biologi di Universitas Indonesia, mengatakan penyelidikan forensik antropologi lebih lanjut diperlukan untuk membuktikan bahwa cedera itu memang disebabkan oleh konflik manusia-kera.

“Orangutan biasanya terbunuh dalam konflik. Jika mereka kekurangan gizi, maka itu mungkin karena habitat mereka tidak dapat memenuhi kebutuhan gizi mereka atau ada kekurangan pasokan makanan di sana, “kata Jatna.

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed