oleh

Mayat mahasiswa ditemukan di ruang universitas dua bulan setelah meninggal

TOPIKTERKINI.COM – WELLINGTON : Sebuah universitas Selandia Baru sedang menyelidiki setelah mayat seorang mahasiswa ditemukan di salah satu tempat tinggalnya minggu ini, hampir dua bulan setelah dia meninggal di kamarnya.

Kasus ini mengejutkan Selandia Baru, menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana kematian pemuda itu tidak ditemukan begitu lama dan mendorong tinjauan yang lebih luas tentang kesejahteraan siswa di negara itu.

Campus Living Villages, perusahaan Australia yang mengelola kediaman di University of Canterbury di kota Christchurch, Pulau Selatan, mengatakan pada hari Kamis bahwa keluarga siswa pantas untuk mengetahui apa yang terjadi.

“Jika ada sesuatu yang perlu diubah dalam cara kami mengoperasikan layanan kami, jaminan saya adalah kami akan melakukannya,” kata direktur pengelola CLV John Schroder kepada media lokal.

“Kita tidak pernah bisa menghilangkan semua risiko, tetapi kita bisa, dan kita harus melakukan semua yang kita bisa untuk menguranginya.”

Pelajar belum diidentifikasi secara resmi, meskipun media lokal melaporkan bahwa ia adalah warga negara Selandia Baru.

Tubuhnya ditemukan setelah teman-teman sekolahnya mencium bau yang datang dari ruangan itu dan memberi tahu polisi.

Penyebab kematian belum dikonfirmasi dan kasus tersebut telah dirujuk ke koroner untuk diselidiki.

Wakil Rektor Universitas Canterbury Cheryl de la Rey mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa universitas “hancur oleh apa yang telah terjadi dan memperpanjang simpati terdalam kami kepada keluarga.”

“Meskipun ada program perawatan pastoral yang komprehensif, bagi kami tidak dapat dibayangkan membayangkan bagaimana keadaan ini bisa terjadi,” tambahnya.

Menteri Pendidikan Selandia Baru Chris Hipkins mengatakan kasus ini merupakan kegagalan baik dari universitas maupun operator kampus.

“Tidak ada siswa yang harus dibiarkan selama periode waktu itu tanpa pengawasan, tidak dirawat ketika mereka tinggal di aula tempat tinggal atau asrama,” kata Hipkins kepada Radio Selandia Baru.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed