oleh

Do’a Massal Mengenang satu tahun Bencana Tsunami di Palu

TOPIKTERKINI.COMPALU: Ditandai satu tahun sejak bencana gempa-gempa dahsyat menghantam kota Palu, yang menewaskan lebih dari 4.000 orang.

Doa-doa massal diadakan untuk mengenang para korban gempa berkekuatan 7,5 skala Richter dan banjir berikutnya yang menghancurkan sebagian kota pesisir di pulau Sulawesi September lalu.

Sekitar 4.300 orang dinyatakan meninggal atau hilang sementara hampir 60.000 orang masih tinggal di akomodasi sementara setelah rumah mereka dihancurkan, menurut Palang Merah.

Kekuatan dampak membuat seluruh lingkungan diratakan oleh pencairan – suatu proses di mana tanah mulai berperilaku seperti cairan dan menelan bumi seperti pasir apung.

Ini juga menghancurkan kapal-kapal nelayan, toko-toko dan sistem irigasi, merampok pendapatan penduduk setempat.

Pembangunan kembali berjalan lambat dan banyak orang yang tinggal di tempat penampungan sementara bertanya-tanya apakah mereka akan memiliki rumah lagi.

“Saya sudah tinggal di tenda ini sejak gempa terjadi,” kata Ela, seorang ibu dari empat anak.

“Ini sangat sulit. Anak-anak saya sakit, panas dan kadang-kadang kita harus tidur di tanah basah setelah hujan. Ayah anak-anak masih bekerja tetapi kami tidak mampu membeli kasur, “tambahnya.

Nani, ibu empat anak lainnya, mengatakan rumahnya hancur dalam bencana tersebut.

“Saya tidak tahu apakah saya akan mendapatkan perumahan permanen,” tambahnya.

Ratusan sekolah yang rusak di seluruh wilayah belum diperbaiki.

Banyak “sangat terpengaruh sehingga mereka tetap terlalu berbahaya untuk digunakan, memaksa anak-anak untuk belajar di ruang kelas sementara di mana mereka harus menghadiri secara bergiliran karena kurangnya ruang”, kata Save the Children

Sebelumnya Bank Dunia menawarkan pinjaman hingga US $ 1 miliar (RM4.1bil) untuk mengembalikan kota itu.

Indonesia adalah salah satu negara paling rawan bencana di Bumi karena posisinya mengangkangi apa yang disebut Cincin Api Pasifik, tempat lempeng tektonik bertabrakan.

Kepulauan Asia Tenggara juga dihiasi lebih dari 100 gunung berapi, termasuk yang meletus antara Jawa dan Sumatra pada akhir 2018 dan melepaskan tsunami yang menewaskan lebih dari 400 orang.

Pada Boxing Day 2004, gempa bumi berkekuatan 9,1 melanda pantai Sumatra dan memicu tsunami yang menewaskan 220.000 di seluruh wilayah Samudra Hindia, termasuk sekitar 170.000 di Indonesia.

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed