oleh

Seorang Lelaki Lecehkan Pembantunya Saat Istri dan Anaknya Sedang Liburan

TOPIKTEKINI.COMSINGAPURA: Seorang manajer pengawasan lalu lintas udara Bandara Changi yang melakukan pelecehan terhadap pembantu rumah tangganya dijatuhi hukuman penjara 11 bulan pada hari Rabu (2 Oktober) denda sebesar S $ 5.000 (Rp. 71.027,25) dan diperintahkan untuk menerima tiga pukulan dari tebu.

Sementara anggota keluarganya sedang pergi berlibur, Stanley Cheng Kim Han meletakkan kepalanya di bahu kanan warga negara Myanmar berusia 23 tahun itu pada 28 November 2016.

Hari berikutnya, dia memeluk wanita itu dari belakang dan menggunakan jari-jari tangan kirinya untuk menyentuh payudara kanannya di atas pakaiannya.

Pada 7 Agustus, Hakim Distrik Edgar Foo memutuskan bahwa ayah dua anak berusia 44 tahun itu bersalah atas dua tuduhan penganiayaan setelah persidangan 10 hari.

Hakim juga mengatakan bahwa ada “peningkatan” dalam pelanggaran dan wanita itu “trauma” setelah Cheng menganiayanya untuk kedua kalinya.

Mantan pengacara Cheng, T.M. Sinnadurai, juga diberhentikan pada hari Rabu dan dia sekarang diwakili oleh Gino Hardial Singh.

Cheng, yang telah dipekerjakan oleh Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS) selama lebih dari 20 tahun, berniat naik banding terhadap hukuman dan dendanya.

Dia ditawari jaminan $ 20.000 (Rp. 284.090.000).

Pembantu itu, yang tidak bisa disebutkan namanya karena perintah lelucon, mulai bekerja di flat Reservoir Bedok Cheng pada 22 September 2016.

Pengadilan mendengar bahwa ini adalah pertama kalinya dia meninggalkan desanya untuk bekerja di luar negeri.

Wakil Jaksa Penuntut Umum Asoka Markandu mengatakan dalam pengajuannya bahwa Cheng, yang merupakan majikan yang terdaftar sebagai pelayan, memiliki kebiasaan menyikat atau menyentuh wanita itu ketika dia berjalan melewatinya.

DPP menambahkan bahwa sifat kontak ini “singkat dan polos”, sehingga pelayan tidak memiliki alasan untuk khawatir.

Cheng dan pelayan ditinggalkan sendirian di flat setelah istrinya, dua anak dan mertuanya terbang ke Cina untuk liburan mereka sekitar jam 3 pagi pada 27 November 2016.

Dia mencabuli perempuan itu di dalam kamar tidur pada hari berikutnya dengan meletakkan kepalanya di bahu kanannya.

Dia memukulinya sekitar pukul 5.40 sore pada 29 November 2016, ketika dia memeluknya dari belakang di toilet kamar tidur utama dan menyentuh payudara kanannya.

Dia kemudian meninggalkan flat dan pada hari yang sama, dia memberi tahu pelatihnya di agen pelayan tentang apa yang terjadi.

Seorang juru bicara CAAS sebelumnya mengatakan otoritas menangguhkan Cheng setelah dia didakwa di pengadilan pada Juli 2017.

Untuk setiap hitungan penganiayaan, dia bisa dipenjara hingga dua tahun dan didenda atau dicambuk.

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed