oleh

Demonstran Hong Kong kembali bentrok dengan polisi

TOPIKTERKINI.COM – HONGKONG: Aktivis pro-demokrasi Hong Kong dan polisi anti huru hara bentrok dalam adegan-adegan kacau di sekitar kota pada hari Minggu, polisi dengan peralatan kerusuhan penuh mengejar pengunjuk rasa melalui kerumunan pembeli makan siang yang ketakutan.

seperti yang dilansir dari “AN” Beberapa aksi unjuk rasa di pusat perbelanjaan dimulai dengan damai sekitar tengah hari dengan beberapa ratus orang dengan slogan-slogan seperti “Bebaskan Hong Kong,” tetapi pada sore hari para aktivis berpakaian hitam menghancurkan toko-toko dan stasiun-stasiun metro dan mendirikan blok-blok jalan di sekitar kota.

Polisi melakukan banyak penangkapan dan menembakkan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa, dan mengatakan mereka menggunakan “kekuatan minimum.” Cuplikan televisi menunjukkan pembeli berteriak dan beberapa terluka ketika polisi menyerbu ke dalam mal.

Para pengunjuk rasa muda, banyak yang memakai masker wajah untuk melindungi identitas mereka, dan didukung oleh para pembeli di toko tersebut

Di satu mal, sekelompok polisi anti huru hara dengan perisai di depan dan tabung semprotan merica memukul mundur para demonstran dan para pembeli

Dalam insiden lain, sekelompok 50 pembeli di dalam mal berhadapan dengan polisi anti huru hara dan meneriakkan “mafia polisi Hong Kong.” Para pembeli bersorak ketika polisi pergi.

Polisi Hong Kong, yang pernah dipuji sebagai “yang terbaik di Asia,” telah dituduh menggunakan kekuatan berlebihan dalam berurusan dengan pengunjuk rasa dan telah kehilangan kepercayaan dan rasa hormat dari banyak warga Hong Kong.

Hong Kong telah terpukul selama empat bulan protes besar dan keras terhadap apa yang dilihat sebagai cengkeraman pengetatan Beijing terhadap kota yang dikuasai Cina itu.

Protes dimulai sebagai oposisi terhadap RUU ekstradisi yang sekarang ditinggalkan tetapi telah meluas ke gerakan pro-demokrasi dan outlet untuk kemarahan pada ketidak setaraan sosial di kota, yang membanggakan beberapa real estat termahal di dunia.

Kerusuhan telah menjerumuskan kota ke dalam krisis terburuk sejak Inggris mengembalikannya ke Cina pada tahun 1997 dan merupakan tantangan populer terbesar bagi Presiden Cina Xi Jinping sejak ia berkuasa pada tahun 2012.

Hong Kong menghadapi resesi pertamanya dalam satu dekade karena protes, dengan pariwisata dan ritel paling terpukul.

Protes Hong Kong juga mengambil elemen pembangkangan sipil oleh penduduk yang marah pada apa yang mereka lihat oleh polisi anti huru hara menggunakan kekuatan berlebihan dan tangan keras oleh pemerintah yang memperkenalkan undang-undang darurat era kolonial untuk memadamkan kerusuhan.

Demonstrasi kecil sporadis sering sekarang terdiri dari topeng-mengenakan anak-anak sekolah, pekerja kantor, pembeli dan orang tua. Aktivis keras yang berbenturan dengan polisi cenderung muncul di kemudian hari.

Pemerintah Hong Kong memperkenalkan undang-undang darurat untuk melarang pemakaian masker wajah pada demonstrasi publik, sebuah langkah yang memicu beberapa kekerasan terburuk sejak kerusuhan yang dimulai pada bulan Juni.

Kekerasan itu membuat polisi memperdagangkan gas air mata dan peluru karet dengan pengunjuk rasa yang melemparkan bom bensin dan batu bata. Dua orang telah ditembak dan terluka selama protes.

Polisi telah menangkap lebih dari 2.300 orang sejak Juni.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan bahwa sejak September, hampir 40 persen dari mereka yang ditangkap berusia di bawah 18 dan 10% di bawah 15, tanpa memberikan jumlah total penangkapan.

Para pengunjuk rasa telah menargetkan bank-bank dan toko-toko Cina yang terhubung ke daratan Cina, Sebuah kelompok yang menggunakan palu merusak sebuah toko Huawei pada hari Minggu.

Demonstran percaya Cina telah mengikis kebebasan Hong Kong, dijamin di bawah formula “satu negara, dua sistem” yang diperkenalkan dengan penyerahan tahun 1997.

RUU ekstradisi yang sekarang ditarik, di mana penduduk akan dikirim ke pengadilan daratan yang dikuasai Komunis, dipandang sebagai langkah terbaru untuk memperketat kontrol.

China membantah tuduhan itu dan mengatakan negara-negara asing, termasuk Inggris dan Amerika Serikat, yang mengobarkan kerusuhan.

Editor : Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed