oleh

Hadapi Krisis Ekonomi, Lebanon akan memotong gaji para menteri

TOPIKTERKINI.COM – BEIRUT: Kabinet Lebanon diperkirakan akan mengurangi separuh upah menteri pada Senin di antara reformasi lainnya dalam upaya untuk meredakan krisis ekonomi dan meredakan protes terbesar terhadap elit penguasa dalam beberapa dekade.

Di seluruh negeri, orang memblokir jalan untuk hari kelima. Sekolah, bank, dan bisnis tutup. Ratusan ribu orang telah membanjiri jalan-jalan, marah pada kelas politik yang mereka tuduh mendorong ekonomi ke titik kolaps.

Di bawah tekanan, Perdana Menteri Saad al-Hariri dan pejabat tinggi menyusun paket langkah selama akhir pekan, beberapa dianggap penting untuk menghidupkan kembali kepercayaan yang dapat mengurangi ketegangan dalam sistem keuangan Lebanon.

Reformasi sedang dalam perdebatan pada pertemuan kabinet yang dipimpin Presiden Michel Aoun di istana Baabda pada hari Senin.

“Jika kita mendapatkan reformasi, untuk awalnya itu baik, untuk menenangkan badai, orang-orang marah … tetapi dalam jangka panjang, saya tidak tahu apakah itu akan membuat perubahan,” kata Rida Jammoul, seorang pelatih sepak bola .

Ziad Abou Chakra berjanji untuk terus memprotes sampai pemerintah jatuh. “Kami akan tinggal di sini dan kami tidak akan membuka jalan apa pun yang terjadi,” katanya, berjaga di blokir utara Beirut.

Hariri, yang memimpin koalisi yang terperosok dalam persaingan sektarian dan politik, memberi kabinetnya batas waktu 72 jam pada hari Jumat untuk menyetujui rencana reformasi, mengisyaratkan bahwa ia mungkin akan mundur. Batas waktu berakhir pada Senin malam.

Paket itu termasuk pemotongan 50% dalam gaji presiden dan mantan presiden saat ini, menteri dan anggota parlemen, dan pemotongan tunjangan untuk lembaga dan pejabat negara, kata para pejabat kepada Reuters.

Lebih lanjut memberikan bank sentral dan bank swasta untuk berkontribusi $ 3,3 miliar untuk mencapai “hampir nol defisit” untuk anggaran 2020.

Pemerintah berencana untuk memprivatisasi sektor telekomunikasi dan merombak sektor listrik yang mahal dan hancur, keduanya merupakan tekanan besar pada keuangan Lebanon.

Para pengunjuk rasa mengatakan ini tidak akan cukup untuk mengirim mereka pulang, menuntut kematian politisi yang mereka tuduh korupsi yang merajalela. “Ini tidak cukup. Kami ingin pemilihan awal dan keadilan dari semua yang mencuri dari negara,” kata George Raad, seorang pegawai sektor publik.

Demonstrasi di seluruh Libanon telah menjadi pencurahan bersejarah perbedaan pendapat terhadap para politisi, beberapa di antara mereka adalah para pemimpin era perang saudara, yang secara luas terlihat telah menggunakan sumber daya negara dan pengaruh untuk kekuatan dan keuntungan mereka sendiri.

Tapi Aoun mengatakan itu tidak adil untuk menodai semua orang dengan tuduhan korupsi, dan bahwa kerahasiaan perbankan harus dicabut dari rekening menteri saat ini dan masa depan.

“Apa yang terjadi di jalanan mengekspresikan kepedihan orang, tetapi menyamaratakan korupsi (tuduhan) terhadap semua orang membawa ketidakadilan besar,” katanya.

Sebuah paduan suara, dari para pemimpin serikat buruh hingga politisi, telah bergabung dengan seruan agar pemerintah Hariri mengundurkan diri.

Penentang itu termasuk gerakan Hizbullah Syiah yang kuat dan bersenjata lengkap yang didukung oleh Iran. Pemimpinnya mengatakan pada hari Sabtu Libanon tidak punya waktu untuk langkah seperti itu mengingat situasi keuangan yang akut.

Ekonomi Lebanon telah dilanda kelumpuhan politik dan konflik regional, di antara faktor-faktor lain. Kesengsaraan ekonomi diperparah oleh tekanan dalam sistem keuangan yang menumpuk karena aliran modal ke negara itu melambat.

Aliran modal ini diperlukan untuk membiayai defisit negara dan kebutuhan ekonomi yang bergantung pada impor.

Batas berdaulat berdenominasi dolar Libanon menderita kerugian besar pada hari Senin menyusul penurunan tajam pada hari Jumat. Beberapa obligasi merosot ke rekor terendah, menunjukkan kepercayaan investor runtuh.

Tekanan telah muncul dalam ekonomi riil akhir-akhir ini di mana semakin sulit untuk mendapatkan dolar pada nilai tukar resmi. Dolar menjadi lebih sulit ditemukan dan pound Lebanon berada di bawah tekanan.

“Pesan kepada para politisi jangan pernah meremehkan kekuatan rakyat karena begitu mereka bersatu mereka akan meledak – secara damai,” kata Hiba Dandachli, 36, seorang wirausahawan sosial yang membantu membersihkan pusat Beirut pada hari Senin.

“Ada anak-anak, keluarga, semua dari berbagai agama dan latar belakang,” katanya.

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed