oleh

Pasukan keamanan Burundi membunuh 14 pria bersenjata yang merencanakan serangan

TOPIKTERKINI.COM – NAIROBI: Pasukan keamanan di Burundi telah menewaskan sedikitnya 14 orang bersenjata yang berniat melancarkan serangan di provinsi barat laut Bubanza, kata polisi dan warga.

Orang-orang itu, dari Republik Demokratik Kongo yang bertetangga, memasuki provinsi itu pada dini hari Selasa dan tewas di distrik Musigati, kata wakil juru bicara kepolisian Moise Nkurunziza kepada penyiar RTNB.

Kelompok itu memiliki “niat mengulang pembantaian Ruhagarika”, katanya, merujuk pada serangan tahun lalu yang menewaskan sedikitnya 26 orang hari sebelum referendum konstitusi yang membuka jalan bagi Presiden Pierre Nkurunziza untuk tetap berkuasa sampai 2034.

Bulan lalu, PBB memperingatkan bahwa Burundi berada dalam risiko gelombang baru kekejaman saat mendekati pemilihan tahun depan dengan krisis politik yang belum terselesaikan dan seorang presiden semakin digambarkan sebagai penguasa “ilahi”, mendorong pemerintah untuk menanggapi bahwa laporannya benar-benar terjadi. tidak mencerminkan kenyataan.

Tiga warga kota Kayange mengatakan kepada Reuters bahwa mereka mendengar suara tembakan di luar kota Selasa pagi dan melarikan diri ke hutan terdekat untuk bersembunyi.

Kelompok yang terbunuh oleh pasukan keamanan itu adalah bagian dari kelompok yang lebih besar yang memasuki negara itu dari Kongo, kata seorang perwira militer kepada Reuters tanpa menyebut nama. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Empat wartawan dari situs berita domestik Iwacu dan sopir mereka, yang telah melakukan perjalanan untuk melaporkan kekerasan, ditangkap, editor situs web menulis di feed Twitter-nya.

Motif di balik serangan yang direncanakan pada hari Selasa tidak segera jelas.

Setelah serangan 2018 di provinsi tetangga, warga mengatakan kepada Reuters bahwa kemungkinan dimaksudkan untuk memperingatkan siapa pun dari mendukung perubahan konstitusi dalam referendum.

Ketika presiden berdiri untuk ketiga kalinya pada tahun 2015, lawan mengatakan itu melanggar batas konstitusional dua masa.

Pendukungnya memukul, menyiksa dan mengeksekusi aktivis, tersangka lawan dan jurnalis, menurut kelompok hak asasi manusia dan PBB. Ratusan ribu orang meninggalkan negara Afrika tengah yang mungil itu.

Editor: Azqa

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed