oleh

Seorang Kakek ditangkap setelah bayi ditemukan terkubur hidup-hidup

TOPIKTERKINI.COM – CINA: Kakek seorang bayi laki-laki yang ditemukan terkubur hidup-hidup di lereng bukit terpencil di bulan Agustus telah ditahan oleh polisi di Cina timur.

Kasus ini menarik perhatian bangsa setelah membuat berita televisi akhir pekan lalu.

Polisi di Xintai, provinsi Shandong, mengatakan dalam sebuah pernyataan di media sosial pada hari Jumat bahwa kakek dari pihak ayah bayi, yang bermarga Liu, telah dimasukkan ke dalam tahanan kriminal setelah menyerahkan diri.

Liu mengatakan bahwa istrinya, yang tidak disebutkan namanya, menguburkan bayi itu – yang kembar – karena mereka mengira bayi itu telah meninggal, kata pernyataan WeChat.

Bocah itu baru berusia delapan hari ketika ia ditemukan pada 21 Agustus di dalam sebuah kotak kardus yang telah dimakamkan di lereng bukit terpencil sekitar 23 km dari rumahnya, media setempat melaporkan.

Bayi itu ditemukan oleh dua orang yang sedang memetik jamur ketika mereka mendengarnya menangis. Dengan bantuan sekelompok penduduk setempat, mereka mengangkatnya ke tempat yang aman dan menghubungi layanan darurat.

Bocah itu, yang belum disebutkan namanya, dibawa ke rumah sakit di ibukota provinsi, Jinan. Seorang dokter bernama Zhou Shanhong dari desa dekat tempat dia ditemukan menanggung biaya perawatannya dan mengatakan dia akan mengadopsinya jika dia tidak diinginkan oleh orang tuanya, Jinan Times melaporkan pada hari Jumat.

Anak itu dikeluarkan dari rumah sakit pada hari Kamis dan saat ini dalam perawatan Zhou, kata laporan itu.

Liu menyerahkan diri ke polisi di Xintai pada hari Minggu setelah melihat laporan penyelamatan anak di televisi, situs web berita Iqilu.com melaporkan.

Dia mengatakan menantunya melahirkan anak laki-laki kembar pada 13 Agustus, salah satunya memiliki infeksi paru-paru yang serius.

“Cucu saya hidup dengan mesin pendukung kehidupan di rumah sakit. Dia sangat sakit dan tidak bisa bernapas tanpa mesin. Saya pikir dia meninggal. Dia tidak bernafas untuk waktu yang lama, “situs web itu mengutip perkataan istri Liu.

Pernyataan polisi tidak menyebutkan hukuman yang diberikan kepada orang tua atau nenek bayi itu.

Seorang dokter rumah sakit, Wang Lei, mengatakan bahwa selain infeksi paru-paru, bayi itu juga menderita kelainan tulang belakang kecil tempat ia dirawat. Namun, hanya dua hari setelah bayi lahir, orang tua mereka memutuskan untuk membawa mereka pulang dan tidak melanjutkan perawatan.

“Kami perlu mengkonfirmasi sejauh mana masalah itu, tetapi dari pengalaman saya tampaknya tidak mengancam jiwa,” kata Wang.

“Kami telah menyembuhkan bayi itu dari penyakitnya yang serius.”

Editor: Azqayra

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed