oleh

Bangladesh menunggu persetujuan PBB sebelum memindahkan Muslim Rohingya ke rumah baru

TOPIKTERKINI.COM – DHAKA: Meskipun semua persiapan telah disiapkan, pemerintah Bangladesh mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka sedang menunggu “sinyal hijau” dari badan-badan PBB untuk mulai memindahkan Rohingya ke Bhasan Char, sebuah pulau di Teluk Bengal.

Bangladesh saat ini menampung sekitar 1.150.000 pengungsi Rohingya di kamp-kamp kumuh di Cox’s Bazaar.

Pemerintah telah merencanakan untuk memindahkan sekitar 100.000 Rohingya ke pulau itu untuk mengurangi tekanan pada 34 kamp pengungsi di sub-distrik Ukhia dan Teknaf di Cox’s Bazaar, yang beroperasi dengan kapasitas penuh.

Dengan biaya hampir $ 275 juta, Bangladesh telah membangun beberapa ratus barak, pusat topan, rumah sakit masyarakat dan masjid di pulau terapung di mana para pengungsi akan dapat mencari nafkah dengan bekerja di sektor pertanian, peternakan dan sektor perikanan.

Beberapa lembaga hak asasi manusia dan AS telah mendesak Bangladesh untuk “menunda” rencana relokasi Rohingya “sampai para ahli independen dapat menentukan bahwa itu adalah lokasi yang cocok” karena pulau itu terpencil dan rentan terhadap kerusakan akibat topan.

Alice G. Wells, penjabat asisten sekretaris AS di Biro Asia Selatan dan Tengah, melakukan seruan saat menyampaikan pernyataannya pada sidang di hadapan Subkomite Dewan Luar Negeri DPR untuk Asia dan Pasifik pekan lalu.

Pada 21 Oktober, selama diskusi dengan UE, Bangladesh meyakinkan para delegasi bahwa relokasi akan dilakukan atas dasar “sukarela.”

“Kami dapat memulai proses relokasi kapan saja. Tetapi karena relokasi telah mengembangkan beberapa keprihatinan internasional, badan-badan PBB akan melakukan penilaian teknis mengenai masalah keselamatan di pulau itu, ”Shah Kamal, sekretaris senior Kementerian Manajemen Bencana Bangladesh, mengatakan kepada media

“Kami tidak akan memulai relokasi tanpa izin dari badan-badan PBB,” kata Kamal, yang juga merupakan otoritas tertinggi untuk proses relokasi.

Dia mengatakan bahwa pemerintah Bangladesh akan mengirim sekelompok pemimpin komunitas Rohingya ke pulau Bhasan Char pada minggu depan untuk mengawasi persiapan dan langkah-langkah keselamatan yang diambil oleh Dhaka.

Komisi Bantuan Pengungsian dan Repatriasi (RRRC) di Cox’s Bazaar telah mulai memberi tahu Rohingya tentang langkah tersebut, memperlihatkan video klip persiapan mereka di Bhasan Char.

“Kami menerima respons yang sangat positif dari para pengungsi. Sejauh ini, kami telah mendaftarkan sekitar 7.000 Rohingya yang mengajukan diri untuk relokasi, ”kata seorang juru bicara dari kamp Ukhia, yang berbicara kepada media dengan syarat anonimitas.

Badan pengungsi PBB, UNHCR, juga menekankan “pentingnya menyelesaikan penilaian teknis yang independen dan menyeluruh” sebelum relokasi apa pun.

UNHCR telah mengkonfirmasi bahwa organisasi tersebut berhubungan dengan pemerintah Bangladesh mengenai masalah relokasi.

“Mengikuti perkembangan terakhir, termasuk laporan bahwa pejabat pemerintah di kamp-kamp telah mulai mengidentifikasi pengungsi untuk relokasi, PBB telah menjangkau pemerintah untuk mencari klarifikasi tentang rencana relokasi dan langkah-langkah selanjutnya dalam proses,” Louise Donovan, juru bicara UNHCR di Cox’s Bazar, mengatakan pada media.

“PBB ingin memahami perencanaan pemerintah, terutama yang berkaitan dengan masalah perlindungan dan operasional yang kritis yang harus dipertimbangkan sebelum relokasi terjadi. Ini harus mencakup akses para pengungsi ke hak-hak dasar dan layanan, keadilan dan pemerintahan, peluang pendidikan dan mata pencaharian, dan kemampuan mereka untuk bergerak di dalam Bhasan Char dan ke dan dari daratan, kata Donovan. (AN)

Editor: AzQ

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed