oleh

Ziarah Tahunan, Orang Filipina berkemas untuk mengenang orang mati

TOPIKTERKINI.COM MANILA: Orang-orang Filipina berduyun-duyun ke pemakaman jutaan orang pada hari Jumat untuk ritus mengingat kematian mereka, memadukan ekspresi kesedihan dan iman di Filipina yang mayoritas Katolik dengan suasana seperti pesta.

Vendor menjajakan balon-balon bertema kartun dan polisi menyita mesin karaoke di pos-pos pemakaman, sementara di pihak keluarga membersih kuburan dan berdoa di depan lilin sebagai bagian dari hari All Saints.

Ritual, yang dirayakan pada 1 November, membentang berabad-abad kembali ke Roma kuno dan menghormati orang suci. Tetapi di Filipina itu juga merupakan hari untuk berdoa dan yang paling penting diingat – orang yang sudah meninggal.

Di antara banyak orang di pemakaman Manila adalah Clarissa Limbing, 17 tahun, yang datang mengunjungi ibu yang hilang karena kanker enam tahun lalu.

“Ketika kami tidak mengunjungi mereka, seseorang dari keluarga sakit dan kami tahu itu membuatnya merasakan kehadirannya,” kata Limbing kepada media. “Ini penting.”

Carlito Ortiz, 50, memberikan penghormatan kepada orang tua yang telah meninggal ketika dia masih remaja.
“Saya merasa bahwa orang tua saya ingin melihat saya,” katanya. “Aku melakukannya agar jiwa mereka bisa beristirahat dengan tenang.”

Kantor dan sekolah tutup, kerumunan orang banyak membawa karangan bunga serta tas-tas yang dipenuhi persediaan piknik dan sebotol bir aneh dituangkan di kuburan.

Pemakaman-pemakaman di Filipina berkisar dari bidang persilangan kayu yang tenang hingga makam “apartemen” padat yang ditumpuk beberapa meter di ibu kota, yang merupakan rumah bagi sekitar 13 juta orang yang masih hidup.

Banyak makam yang baru saja dicat putih dan digerogoti dengan lilin yang meleleh dan di atasnya dihiasi dengan ikon agama.

Pejabat Gereja di pos Katolik Asia menekankan aspek reflektif hari itu, bersikeras bahwa orang-orang hanya tertarik pada “minum, bersenang-senang, bercakap-cakap” di tempat lain.

“Jika Anda pergi ke sana hanya untuk reuni, tanpa berdoa untuk orang mati, itu bukanlah tujuannya,” kata ayah Jerome Secillano, juru bicara konferensi Uskup Katolik negara itu.

Ziarah tahunan ke kuburan memicu eksodus massal dari ibukota, dengan jutaan orang melakukan perjalanan kembali ke provinsi asal mereka di mana kerabat dimakamkan.

Stasiun bus, bandara, dan jalan raya penuh dengan para pelancong, sementara polisi dikerahkan dalam jumlah besar di seluruh negeri. (AN)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed