oleh

NASA memberikan wawasan tentang perbatasan tata surya dengan ruang antar bintang

TOPIKTERKINI.COM – WASHINGTON: Perjalanan pesawat ruang angkasa Voyager 2 NASA yang ganas melalui jangkauan terjauh tata surya kita telah memberi para ilmuwan wawasan baru tentang perbatasan yang jauh kurang dipahami: tanda batas yang tidak terduga di mana pengaruh energi matahari berakhir dan ruang antarbintang dimulai.

Badan antariksa AS sebelumnya mengumumkan bahwa Voyager 2, objek buatan manusia kedua yang pernah meninggalkan tata surya setelah kembarannya Voyager 1, telah memasuki ruang antarbintang pada 5 November 2018 pada titik lebih dari 11 miliar mil (17,7 miliar) km) dari matahari. Beberapa makalah penelitian yang diterbitkan pada hari Senin memberikan rincian ilmiah tentang persilangan itu.

BACA JUGA: BREAKING NEWS: Diduga Kasus Siri’, Rumah di Empoang Selatan di Serang Massa

Voyager 1 dan Voyager 2 diluncurkan pada tahun 1977, dirancang untuk misi lima tahun. Voyager 1 meninggalkan tata surya di lokasi yang berbeda pada 2012. Keduanya kini melintasi medium antarbintang Galaksi Bima Sakti, wilayah yang lebih dingin mengisi bentangan luas antara bintang-bintang galaksi dan sistem planet.

Angin matahari – aliran partikel bermuatan tak berujung yang berasal dari atmosfer luar matahari – menciptakan gelembung pelindung yang sangat besar yang disebut heliosphere yang menyelimuti tata surya.

Batas tata surya – tempat angin matahari berakhir dan ruang antarbintang dimulai – disebut heliopause.

Instrumen ilmiah Voyager 2 mendeteksi perbedaan mendadak dalam kepadatan plasma dan partikel magnetik pada saat melintasi heliopause, kata para peneliti. Para peneliti mengatakan heliopause tampaknya jauh lebih tipis dari yang diperkirakan.

BACA JUGA: Berdesak desakan Saat pencoblosan, Sejumlah Wargah jatuh Pingsan

Plasma – keadaan keempat materi setelah padatan, cairan dan gas – ada di tata surya sebagai sup dari partikel bermuatan yang terus-menerus keluar dari matahari dan berbenturan dengan plasma antarbintang yang melesat ke dalam dari peristiwa kosmik lain seperti ledakan bintang.

“Ini adalah waktu yang sangat menyenangkan bagi kami,” kata fisikawan Institut Teknologi California Edward Stone, manajer proyek program Voyager, kepada wartawan. “Kami akan melihat transisi dari medan magnet di dalam ke medan magnet yang berbeda di luar, dan kami terus memiliki kejutan dibandingkan dengan apa yang kami harapkan.”

Persimpangan elektromagnetik di luar heliosphere dianggap sebagai tempat transisi yang lebih dalam dari pencampuran cuaca kosmik, tetapi instrumen gelombang plasma Voyager 2 – dibangun oleh para peneliti Universitas Iowa – mendeteksi lonjakan tajam dalam kepadatan plasma, seperti dua cairan berbeda yang bersentuhan dengan satu sama lain.

BACA JUGA: Obyek Wisata Batu Joto Kalbar Kembali Menelan Korban

“Pikirkan front dingin yang terbentuk ketika massa udara yang sangat dingin turun ke AS dari Kanada,” kata Don Gurnett, profesor fisika di University of Iowa. “Di sini kita menemukan massa plasma yang sangat panas keluar dari matahari yang menjumpai plasma dingin di medium antarbintang. Tidak mengherankan bagi saya bahwa batas yang tajam terbentuk.”

Para ilmuwan masih berusaha memahami sifat angin antariksa antarbintang dan berapa banyak yang bisa menembus heliopause untuk mencapai planet di tata surya kita.

“Kami juga memiliki sinar kosmik galaksi, yang keluar di ruang antarbintang yang mencoba mengalir,” kata Stone, merujuk pada partikel atom berenergi tinggi yang berputar di sekitar alam semesta lebih cepat daripada kecepatan cahaya. “Dan beberapa dari mereka, hanya sekitar 30 persen dari apa yang ada di luar, benar-benar dapat mencapai Bumi.”

BACA JUGA: 3 Pemuda di Bone Perkosa Gadis 15 Tahun Secara bergantian di tengah sawah

Voyager 2 memasuki medium antarbintang jauh di luar orbit Pluto di tempat sekitar 120 kali lebih jauh dari matahari daripada orbit Bumi.

Penelitian ini diterbitkan dalam jurnal Nature Astronomy. (Reuters)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed