oleh

Polisi Bolivia bergabung dengan Pendemo Saat Aksi

TOPIKTERKINI.COM – LA PAZ: Rakyat Bolivia berpawai lagi di beberapa kota pada Jumat malam dan bahkan ada banyak kasus polisi yang bergabung dalam protes, menambah tekanan pada Presiden Evo Morales di tengah-tengah kebuntuan selama pemilihan umum yang disengketakan bulan lalu.

Di kota Cochabamba, tempat bentrokan kekerasan baru-baru ini, saksi mata Reuters melihat para petugas polisi memprotes di atap markas mereka dengan membawa bendera Bolivia sebagai tindakan ketidaktaatan terhadap pemerintah.

Gambar dan rekaman di televisi lokal menunjukkan polisi di kota-kota lain juga berbaris bersama pengunjuk rasa dan bergabung dengan nyanyian yang biasa digunakan oleh oposisi terhadap pemimpin sayap kiri Morales.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Komandan nasional kepolisian dan menteri pertahanan membantah ada pembangkangan yang meluas oleh polisi tetapi mengakui tindakan polisi yang tersebar.

“Kami percaya bahwa komandan polisi sekarang dapat membuat polisi-polisi itu yang karena alasan tertentu melakukan tindakan ketidaktaatan untuk berefleksi dan kami yakin polisi akan terus memenuhi pekerjaan konstitusional mereka untuk melindungi rakyat,” kata Menteri Pertahanan Javier Zabaleta di televisi negara .

Orang-orang harus tetap tenang, katanya, seraya menambahkan tidak ada rencana untuk memobilisasi militer.

BACA JUGA: Negara Islam mengklaim serangan perbatasan Tajik-Uzbekistan

Kepala polisi nasional mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pasukan di seluruh negeri akan memenuhi tugas mereka untuk memastikan ketertiban dan perdamaian.

Morales, pemimpin terpanjang di Amerika Latin, memenangkan pemilihan bulan lalu tetapi menghadapi tekanan yang meningkat setelah penghitungan 20 Oktober dihentikan secara tak terduga selama hampir sehari, memicu tuduhan penipuan.

Negara Amerika Selatan itu telah dilanda oleh protes, pemogokan dan blok jalan selama hampir tiga minggu sejak itu, merusak citra dan ekonomi negara yang terkurung daratan.

BACA JUGA: 

Polusi Udara di India Mencapai tingkat terburuk di dunia

Luis Fernando Camacho, seorang pemimpin sipil dari kota timur Santa Cruz yang telah menjadi simbol oposisi, muncul dalam demonstrasi pada hari Kamis dan Jumat di ibukota La Paz, menyerukan agar Morales mengundurkan diri.

Pada Jumat malam, Camacho mengatakan dalam sebuah pos Twitter bahwa polisi telah bergabung dengan protes di setidaknya lima kota: “Terima kasih telah bersama orang-orang Anda, Tuhan memberkati Anda!”

Camacho mengatakan dia telah menulis surat pengunduran diri yang dia ingin Morales tandatangani, yang akan dia sampaikan minggu depan.

BACA JUGA: Diduga Tertimpa pohon, Lelaki Asal Bulukumba ditemukan Tewas di Bone

Pemerintah mengatakan pada hari Jumat bahwa audit pemilihan presiden yang kontroversial kemungkinan akan selesai awal minggu depan, yang dapat mendukung kemenangan Morales atau membuka pintu untuk pemungutan suara baru.

Di kantor kepresidenan di La Paz, Menteri Luar Negeri Diego Pary mengatakan bahwa audit oleh Organisasi Negara-negara Amerika (OAS) harus siap pada hari Selasa atau Rabu.

Pemimpin oposisi Carlos Mesa meminta Kongres pada hari Jumat untuk mengesahkan RUU darurat untuk mempersiapkan pemilihan baru karena Morales bersumpah lagi untuk tidak menyerah pada tekanan yang meningkat untuk mundur.

BACA JUGA: Diduga Tertimpa pohon, Lelaki Asal Bulukumba ditemukan Tewas di Bone

“The Right mengatakan ‘Evo harus mengundurkan diri.’ Saya ingin memberi tahu Anda, saudara dan saudari sekalian, kepada seluruh Bolivia dan dunia, saya tidak akan mengundurkan diri, “kata Morales, seorang sosialis, di sebuah acara publik. “Kami dipilih oleh rakyat dan kami menghormati konstitusi.” (Reuters)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed