oleh

Bank Dunia Aakhiri pendanaan ke sekolah-sekolah Uighur yang kontroversial di Cina

TOPIKTERKINI.COM – WASHINGTON: Bank Dunia mengumumkan pada hari Senin bahwa pihaknya akan mengakhiri proyek untuk mendanai sekolah-sekolah kejuruan di China menyusul tuduhan penganiayaan terhadap minoritas Muslim Uighur.

Bank Dunia meluncurkan ulasan lain tentang program tersebut pada akhir Agustus setelah majalah Kebijakan Luar Negeri melaporkan bahwa sekolah yang mendapat manfaat dari tahap pinjaman $ 50 juta ke China membeli “kawat berduri, peluncur gas, dan pelindung tubuh.”

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Pemberi pinjaman pembangunan yang berbasis di Washington mengatakan pihaknya meluncurkan ulasan lain setelah tuduhan tetapi “tidak mendukung tuduhan.”

Namun, “Mengingat risiko yang terkait dengan sekolah mitra, yang tersebar luas dan sulit dipantau, ruang lingkup dan tapak proyek berkurang.”

“Secara khusus, komponen proyek yang melibatkan sekolah mitra di Xinjiang sedang ditutup,” kata Bank Dunia dalam sebuah pernyataan.

BACA JUGA: Wanita Asal Indonesia Diperkosa dan Dibunuh di Malaysia

Perlakuan Cina terhadap orang-orang Uighur – sebagian besar Muslim, minoritas berbahasa Turki yang terkonsentrasi di wilayah Xinjiang barat laut yang dikontrol ketat – telah mendapat sorotan yang semakin meningkat.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia dan para ahli mengatakan lebih dari satu juta yang sebagian besar etnik minoritas Muslim telah diinternir di kamp pendidikan ulang di Xinjiang, di mana mereka disiksa dan dipaksa untuk meninggalkan agama mereka.

BACA JUGA: Enam Tewas dan 36 nelayan hilang setelah Topan Bulbul Menghantam Bangladesh

China pada awalnya membantah keberadaan kamp sebelum mengakui menjalankan apa yang disebutnya “pusat pendidikan kejuruan,” yang dianggap perlu untuk memerangi ekstremisme agama dan meningkatkan lapangan kerja.

Namun, pendanaan Bank Dunia untuk lima sekolah dalam proyek akan berlanjut. (AN)

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed