oleh

Meksiko mengatakan Bolivia menderita kudeta karena tekanan militer terhadap Morales

TOPIKTERKINI.COM – MEXICO CITY: Pemerintah Meksiko memandang pengunduran diri presiden Bolivia sebagai kudeta karena militer Bolivia telah melanggar konstitusi dengan mendesaknya untuk mundur, kata Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard pada hari Senin.

“Itu kudeta karena tentara meminta pengunduran diri presiden, dan itu melanggar tatanan konstitusional negara itu,” kata Ebrard kepada wartawan di konferensi pers pemerintah reguler.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Menteri itu berbicara setelah Evo Morales, seorang sayap kiri yang telah menjadi presiden Bolivia sejak 2006, mengatakan pada hari Minggu ia akan mengundurkan diri di bawah tekanan dari kemarahan atas pemilihannya yang disengketakan bulan lalu.

Berbicara bersama Presiden Andres Manuel Lopez Obrador, seorang veteran kiri Amerika Latin, Ebrard mengatakan Meksiko tidak akan menerima pemerintahan “karakter militer” di Bolivia.

Meksiko akan terus mengakui Morales sebagai presiden yang sah sampai masa jabatannya berakhir pada Januari 2020, kata Ebrard.

BACA JUGA: Wanita Asal Indonesia Diperkosa dan Dibunuh di Malaysia

Menyebut peristiwa di Bolivia “sebuah langkah mundur untuk seluruh wilayah”, Ebrard mengatakan konflik harus diselesaikan dengan cara pasif dan demokratis, dan meminta Organisasi Negara-negara Amerika untuk bertemu dan menyampaikan pandangan tentang masalah tersebut.

Sebelum pengunduran dirinya, Meksiko memuji keputusan Morales untuk menyerukan pemilihan baru di Bolivia. Meksiko kemudian mengatakan akan menawarkan suaka kepadanya jika dia memintanya. Sejauh ini, kata Ebrard, Meksiko belum menerima jawaban dari Morales.

Begitu Ebrard selesai berbicara, Lopez Obrador mengatakan dia setuju dengan apa yang dikatakan menteri luar negeri tentang Bolivia, dan memuji Morales karena memilih untuk mundur sebagai presiden daripada membahayakan nyawa warga negaranya.

BACA JUGA: Enam Tewas dan 36 nelayan hilang setelah Topan Bulbul Menghantam Bangladesh

Karena serangkaian junta militer yang menggulingkan pemerintah sayap kiri di Amerika Latin selama abad ke-20, kaum kiri di kawasan ini sangat peka terhadap tanda-tanda campur tangan militer dalam urusan politik.

Lopez Obrador, presiden sayap kiri pertama di Meksiko dalam beberapa dekade, baru-baru ini menanggapi seorang jenderal yang mengkritik pemerintahnya dengan mengatakan para pendukungnya “tidak akan mengizinkan” kudeta. (Reuters)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed