oleh

Turki mulai memulangkan tahanan Negara Islam

TOPIKTERKINI.COM – ANKARA: Turki mengatakan pada hari Senin pihaknya telah mendeportasi dua tawanan dari Negara Islam – seorang Jerman dan seorang Amerika – memulai program untuk memulangkan para tahanan yang telah menyebabkan gesekan dengan sekutu NATO-nya sejak melancarkan serangan di Suriah utara.

Ankara mengatakan telah menangkap 287 gerilyawan di timur laut Suriah dan sudah menahan ratusan tersangka Negara Islam lainnya. Ia menuduh negara-negara Eropa terlalu lambat untuk mengambil kembali warga negara yang bepergian untuk berperang di Timur Tengah.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Sekutu khawatir bahwa militan Negara Islam dapat melarikan diri sebagai akibat dari serangan terhadap milisi Kurdi yang telah menahan ribuan pejuang kelompok dan puluhan ribu anggota keluarga mereka.

Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu mengatakan pekan lalu Turki akan mulai mengirim militan Negara Islam asing kembali ke negara asal mereka mulai hari Senin, bahkan jika negara-negara asal para pejuang telah mencabut kewarganegaraan mereka.

Juru bicara kementerian Ismail Catakli mengatakan satu orang Amerika dan satu orang Jerman dideportasi pada Senin. Dia tidak menyebutkan secara spesifik ke mana mereka dikirim, meskipun Turki telah berulang kali mengatakan para tahanan akan dikirim ke negara asal mereka.

BACA JUGA: Berenang di Pantai, Tiga wanita Tewas tenggelam

23 lainnya yang akan dideportasi dalam beberapa hari mendatang adalah orang Eropa, termasuk orang Denmark yang diperkirakan akan dikirim ke luar negeri pada hari Senin nanti, serta dua warga negara Irlandia, sembilan warga Jerman lainnya dan 11 warga negara Prancis.

“Upaya untuk mengidentifikasi kewarganegaraan pejuang asing yang ditangkap di Suriah telah selesai, dengan interogasi mereka selesai 90% dan negara-negara terkait diberitahu,” kata Catakli, menurut kantor berita milik pemerintah Anadolu.

Kementerian luar negeri Jerman mengatakan, Ankara telah memberi tahu Berlin tentang 10 orang – tiga pria, lima wanita dan dua anak. Seorang juru bicara mengatakan dia tidak tahu apakah ada pejuang Negara Islam, tetapi tidak menentang kewarganegaraan mereka. Kementerian itu mengatakan tujuh diharapkan pada Kamis dan dua pada Jumat.

BACA JUGA: Wanita Asal Indonesia Diperkosa dan Dibunuh di Malaysia

Jaksa Penuntut Umum Denmark mengatakan pada hari Senin bahwa Denmark dan Turki melakukan kontak atas seorang warga Denmark yang dihukum karena tuduhan terorisme di Turki.

Sementara pihak berwenang Jerman dan Denmark telah mengkonfirmasi bahwa mereka mengetahui rencana Turki, Menteri Pertahanan Prancis Florence Parly mengatakan dia tidak mengetahui hal itu.

Pengadilan Belanda di Den Haag memutuskan pada hari Senin bahwa Belanda harus membantu memulangkan anak-anak perempuan yang bergabung dengan Negara Islam, tetapi para ibu tidak perlu diterima kembali.

SYRIA PADAT

Turki melancarkan serangannya ke Suriah timur laut terhadap milisi Kurdi YPG bulan lalu, menyusul keputusan Presiden Donald Trump untuk memindahkan pasukan A.S.

BACA JUGA: Kebakaran hutan di Australia melenyapkan setengah dari koloni Koala

YPG, elemen utama Pasukan Demokrat Suriah (SDF) dan sekutu A.S. melawan Negara Islam, telah menahan ribuan jihadis di penjara-penjara di timur laut Suriah dan juga mengawasi kamp-kamp tempat kerabat pejuang mencari perlindungan. Ankara memandang YPG sebagai kelompok teroris.

Serangan Turki memicu kekhawatiran atas nasib para tahanan, dengan sekutu Barat Turki dan peringatan SDF bahwa itu bisa menghambat perang melawan Negara Islam dan membantu kebangkitannya. Turki telah menolak keprihatinan itu dan berjanji untuk memerangi Negara Islam dengan sekutunya.

Ankara telah berulang kali mendesak negara-negara Eropa untuk mengambil kembali warga negara yang berjuang untuk jihadis. Mereka juga menuduh YPG mengosongkan beberapa penjara Negara Islam.

Negara-negara Eropa berusaha mempercepat rencana untuk memindahkan ribuan jihadis keluar dari penjara Suriah dan masuk ke Irak. Sejauh ini, Denmark, Jerman dan Inggris telah mencabut kewarganegaraan dari beberapa pejuang dan anggota keluarga.

BACA JUGA: Polusi Udara di India Mencapai tingkat terburuk di dunia

Pekan lalu, Presiden Turki Tayyip Erdogan dikutip mengatakan bahwa ada 1.201 tahanan Negara Islam di penjara Turki, sementara Turki telah menangkap 287 gerilyawan di Suriah.

Pada hari Senin, penyiar negara bagian TRT Haber mengatakan Turki bertujuan untuk memulangkan sekitar 2.500 militan, sebagian besar ke negara-negara Uni Eropa. Dikatakan ada 813 gerilyawan di 12 pusat deportasi.

Erdogan mengatakan Turki telah menangkap 13 orang dari lingkaran dalam pemimpin Negara Islam Abu Bakar al-Baghdadi, yang tewas dalam serangan A.S bulan lalu. (Reuters)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed