oleh

Kebakaran hutan di Australia melenyapkan setengah dari koloni Koala

TOPIKTERKINI.COM – AUSTRALIA: Kebakaran hutan telah memusnahkan sekitar setengah koala yang hidup di cagar pantai di New South Wales, para ahli memperkirakan pada hari Jumat, sebagai rekor jumlah kebakaran hebat yang mengamuk di sekitar negara bagian Australia.

Awal mula sengit awal musim kebakaran hutan membawa kobaran api di Cagar Alam Danau Innes yang menghancurkan dua pertiga habitat koala bulan lalu, meninggalkan sisanya di bawah ancaman dari salah satu dari 15 kobaran api besar di negara bagian tenggara.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Sekitar 350 koala yang hidup di cagar di kota pantai utara Port Macquarie tewas dalam kebakaran hutan, kelompok Koala Conservation Australia memperkirakan.

Itu sebanding dengan total populasi 500 hingga 600 di cadangan, kata presiden kelompok itu, Sue Ashton.

Penjaga hewan di Rumah Sakit Port Macquarie Koala di dekatnya telah merawat koala yang diselamatkan, membalut luka mereka dan memberi mereka makan daun dan formula kayu putih.

“Kami mencari sinyal rasa sakit – gigi giling, kesusahan dan kami memberinya makan setiap hari,” kata Amanda Gordon, yang memimpin tim pengasuh, menambahkan bahwa beberapa masalah kesehatan marsupial dapat sulit dikenali.

BACA JUGA: Polusi Udara di India Mencapai tingkat terburuk di dunia

“Kadang-kadang koala kelihatannya baik-baik saja. Cakar mereka mungkin mulai pulih, tetapi jika sesuatu terjadi, kita tidak bisa melihat, tidak banyak yang bisa kita lakukan,” tambah Gordon, yang telah bekerja di rumah sakit selama 15 tahun. .

Penjaga memperkirakan setidaknya 10 hari akan diperlukan untuk menilai kerusakan penuh pada populasi koala.

Perkiraan populasi untuk koala, yang berasal dari Australia, sangat bervariasi, dari sedikitnya 50.000 hingga sedikit lebih dari 100.000.

BACA JUGA: Kedapatan Masturbasi di Rumah Sakit, Pria berusia 45 tahun di Tangkap

Mereka kebanyakan berdiam di hutan eukaliptus di negara bagian timur dan di pinggiran pantai, biasanya hidup hingga 20 tahun, membawa anak-anak mereka di dalam kantong dan tidur hingga 18 jam sehari.

Cuaca hangat yang dibawa oleh perubahan iklim mengancam memperburuk kondisi koala, karena penggundulan hutan telah mempersempit area yang dapat dihuni, kata James Tremain dari Dewan Konservasi Alam New South Wales.

“Kebakaran hutan yang menghancurkan akan melumpuhkan beberapa pusat populasi kunci ini, tetapi juga akan meningkatkan suhu,” katanya, dengan memengaruhi nilai nutrisi daun yang merupakan satu-satunya sumber makanan hewan.

BACA JUGA: Wanita Vietnam diselamatkan dari Sindikat Prostitusi

“Koala benar-benar dalam kesulitan di New South Wales, tetapi jika penurunan berlanjut pada tingkat yang sama dengan 20 hingga 30 tahun terakhir, koala bisa punah di alam liar pada pertengahan abad ini,” tambah Tremain. (Reuters)

Editor: Azqayra

 

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed