oleh

Turki mencoba menjelaskan kematian pendiri White Helmets

TOPIKTERKINI.COM – ANKARA: Pejabat Turki melakukan otopsi dan prosedur lain Selasa ketika mereka mencoba memahami bagaimana seorang mantan perwira Inggris yang membantu menemukan kelompok bantuan sukarela White Helmets di Suriah meninggal.

Mayat James Le Mesurier ditemukan di dekat rumahnya di Istanbul pada Senin pagi oleh para penyembah dalam perjalanan menuju tempat ibadah pagi.

Polisi Turki percaya dia jatuh ke kematiannya dari rumahnya dan sedang menyelidiki penyebabnya. Pekan lalu seorang pejabat tinggi Rusia mengklaim bahwa dia adalah mata-mata, sesuatu yang disangkal oleh Inggris.

BACA JUGA: Diduga Diserang Kelompok Mapala Umi, Mahasiswa Asal Bone Tewas

Kantor kepala penuntut Istanbul mengatakan otopsi dan prosedur lain sedang dilakukan di Institut Kedokteran Forensik Istanbul untuk menentukan “penyebab pasti” kematiannya. Ia juga mengatakan polisi masih dalam proses mengumpulkan rekaman kamera keamanan di dekat tempat kejadian untuk di pelajari.

Sebelumnya, gubernur Istanbul Ali Yerlikaya mengatakan kepada wartawan: “Kantor kepala kejaksaan kami, polisi kami terlibat dalam berbagai upaya untuk menjelaskan insiden tersebut.”

Le Mesurier adalah pendiri dan CEO May Day Rescue, yang mendirikan dan melatih Helm Putih, juga dikenal sebagai Pertahanan Sipil Suriah, sekelompok sukarelawan kemanusiaan lokal.

BACA JUGA: Setubuhi Muridnya di Perpustakaan, Guru Honorer di Sekadau Diamankan Polisi

Kelompok itu, yang memiliki lebih dari 3.000 sukarelawan di daerah-daerah yang dikuasai oposisi, mengatakan telah menyelamatkan ribuan nyawa sejak 2013 dan mendokumentasikan serangan pemerintah Suriah terhadap warga sipil dan infrastruktur lainnya. Kelompok ini telah dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian, tetapi belum menang.

Pekan lalu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova menuduh Le Mesurier sebagai mantan agen Inggris yang bekerja di Balkan dan Timur Tengah. Dia menuduh dia “telah ditemukan di seluruh dunia, termasuk di Balkan dan Timur Tengah.”

Karen Pierce, duta besar Inggris untuk PBB, membantah tuduhan itu pada hari Senin, dengan mengatakan “tuduhan Rusia terhadapnya, yang keluar dari Kementerian Luar Negeri bahwa ia adalah seorang mata-mata, pasti tidak benar.”

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Dia juga mengatakan Inggris akan “mengamati dengan cermat” penyelidikan pihak berwenang Turki terhadap kematian Le Mesurier.

Badan Anadolu yang dikelola pemerintah Turki melaporkan bahwa dia berusia 48 tahun dan telah pindah ke Turki bersama istrinya empat tahun lalu. (AN)

Editor: Azqayra

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed