oleh

Kamboja Melarang Naik Gajah di Taman Kuil

TOPIKTERKINI.COM – PHNOM PENH: Kamboja akan melarang semua perjalanan gajah di taman kuil Angkor yang terkenal di negara itu awal tahun depan, seorang pejabat mengatakan Jumat, kemenangan langka bagi para konservasionis yang telah lama mengecam praktik populer itu yang dinilai sangat kejam.

Kompleks arkeologi Angkor di utara Siem Reap menarik sebagian besar wisatawan asing kerajaan yang mencapai enam juta pada tahun 2018 – dan banyak yang memilih untuk menunggang gajah di sekitar kuil kuno.

Baca Juga: Ibu Guru Cantik Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Tapi wahana ini “akan berakhir pada awal 2020,” kata Long Kosal, juru bicara Otoritas Apsara, yang mengelola taman itu.

“Menggunakan gajah untuk bisnis sudah tidak layak lagi,” katanya kepada AFP, seraya menambahkan bahwa beberapa hewan itu “sudah tua.”

Sejauh ini, lima dari 14 gajah yang bekerja telah dipindahkan ke hutan komunitas sekitar 40 kilometer (25 mil) dari kuil.

Baca Juga: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

“Mereka akan menjalani kehidupan alami mereka di sana,” kata Kosal.

Perusahaan yang pemilik gajah akan terus merawat mereka, tambahnya.

Kamboja telah lama mendapat kecaman dari kelompok-kelompok hak-hak binatang karena naik gajah di mana-mana yang ditawarkan bagi para wisatawan, juga terlihat di negara tetangga Thailand, Vietnam dan Laos.

Gajah-gajah dipatahkan selama pelatihan dan kelompok-kelompok hak asasi manusia menuduh para penangan mempekerjakan mereka secara berlebihan.

Baca Juga: Digerebek Polisi, PSK Kencingi Celananya di Kamar Hotel

Pada tahun 2016, seekor gajah betina mati di pinggir jalan setelah membawa wisatawan di sekitar kompleks kuil Angkor dalam cuaca yang sangat panas.

Hewan itu telah bekerja sekitar 45 menit sebelum dia pingsan. (AN)

Editor: Azqayra

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed