oleh

Skandal seminari remaja Vatikan tumbuh dengan klaim pelecehan

KOTA VATIKAN: Skandal tentang dugaan pelecehan seksual dan pelecehan di seminari muda Vatikan semakin meningkat, dengan lebih banyak mantan putra altar kepausan menuduh perilaku yang tidak pantas oleh para imam di dalam tembok Vatikan.

Le Iene, sebuah program televisi investigasi Italia, berencana untuk mengudarakan tuduhan baru itu hari Minggu; acara tersebut menyiarkan siaran ke The Associated Press sebelumnya.

Vatikan mengumumkan pada bulan September bahwa jaksa penuntutnya berusaha untuk menuntut seorang mantan seminaris senior dan rektor seminari St. Pius X atas tuduhan pelecehan seksual.

Pengumuman itu muncul dua tahun setelah Le Iene pertama kali menampilkan mantan seminaris yang menuduh bahwa seminaris senior, sekarang seorang imam, telah mencabuli bocah-bocah usia remaja yang tinggal di dalam Vatikan dan melayani sebagai putra altar di Misa kepausan di Basilika Santo Petrus. Kesaksian itu menyarankan serangkaian imam, uskup, dan bahkan seorang kardinal telah menutupi kasus ini selama bertahun-tahun.

Dalam program baru itu, beberapa mantan anak lelaki altar yang tidak disebutkan namanya menuduh setidaknya dua imam yang berafiliasi dengan seminari itu mencium dan membelai tiga anak lelaki altar lainnya pada 1990-an.

Dalam satu kasus, seorang korban yang diduga mengatakan seorang imam mendudukkannya di pangkuannya dan membelai penisnya.

Dalam kasus lain, seorang tersangka korban mengagumi bagaimana Le Iene telah mendengar tentang hal-hal yang hanya ia katakan kepada pengakuannya.

Ditambah dengan kesaksian sebelumnya yang dikumpulkan oleh Le Iene, kesan yang diberikan adalah bahwa suasana religius yang tertutup di mana sentuhan dan penjelajahan seksual dinormalisasi untuk anak laki-laki semuda 11 tahun.

Dalam pernyataan di depan program yang disediakan untuk AP, kantor pers Vatikan mengatakan keputusan apakah akan mengeluarkan dakwaan dalam kasus asli adalah “segera.” Pernyataan itu mengatakan elemen baru atau bukti kejahatan lain yang muncul akan dipertimbangkan oleh Jaksa Vatikan dalam penyelidikan baru.

Kasus ini berkaitan dengan dunia tertutup seminari pemuda St. Pius X, yang terletak di dalam palazzo hanya beberapa langkah dari hotel Vatikan tempat Paus Francis tinggal. Itu berfungsi sebagai tempat tinggal bagi sekitar selusin anak laki-laki, berusia 11 hingga 18 tahun, yang melayani sebagai anak lelaki altar di Misa kepausan.

Seminari itu dikelola oleh ordo religius kecil Italia, Opera Don Folchi. Kelompok itu mengecam tuduhan tersebut sebagai “lumpur,” “serangan kekerasan terhadap gereja” dan tidak lebih dari “fitnah dan pemalsuan.” (AN)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed