oleh

Pengunjuk rasa mengambil kembali bagian jembatan di Baghdad tengah

TOPIKTERKINI.COM – BAGHDAD: Pengunjuk rasa Irak menduduki bagian dari jembatan utama di Baghdad pada hari Sabtu bahwa pasukan keamanan telah mendorong mereka menjauh dari seminggu sebelumnya, seorang fotografer Reuters mengatakan.

Demonstran juga menempati gedung tinggi yang menghadap jembatan, mengambil tempat baru di pusat ibukota Irak setelah protes tampaknya kehilangan momentum.

BACA JUGA: Balas Dendam, Pemberontak di Kongo Membunuh 14 Warga Sipil

Sebuah ledakan bom di lapangan terdekat pada malam hari menewaskan sedikitnya tiga orang, kata polisi dan petugas medis, tetapi tidak segera jelas siapa yang bertanggung jawab atau apakah itu terkait dengan demonstrasi.

Lebih dari 300 orang telah tewas selama berminggu-minggu kerusuhan massal di Baghdad dan Irak selatan.

Protes yang dimulai Oktober lalu karena kurangnya lapangan kerja dan layanan publik membengkak. Demonstran sekarang menuntut kepergian kelas penguasa Irak dan perbaikan sistem pemerintahan yang telah memicu korupsi sejak penggulingan Saddam Hussein dalam invasi pimpinan-AS pada 2003.

BACA JUGA: Euforia Kemenangan Sepak Bola tidak memberi Kelonggaran abadi bagi Kekerasan di Irak

Pasukan keamanan telah menggunakan amunisi hidup, gas air mata dan granat kejut terhadap demonstran yang sebagian besar tidak bersenjata, menewaskan rata-rata hampir 50 orang seminggu sejak 1 Oktober, menurut hitungan Reuters berdasarkan sumber polisi dan medis.

Lebih dari selusin anggota pasukan keamanan telah tewas.

Pemerintah Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi telah memperingatkan terhadap setiap protes kekerasan. Itu di bawah tekanan dari otoritas agama yang kuat untuk memastikan kekerasan tidak meningkat dan untuk melakukan reformasi nyata untuk meningkatkan kehidupan rakyat Irak.

BACA JUGA: Digerebek Polisi, PSK Kencingi Celananya di Kamar Hotel

Irak yang mayoritas Syiah menderita puluhan tahun perang, sanksi, dan perselisihan sektarian, yang paling akhir adalah pemerintahan brutal Negara Islam ekstrimis Sunni di sebagian besar wilayah utara dari 2014 hingga 2017.

Tetapi meskipun periode tenang yang jarang terjadi sejak IS dikalahkan, banyak orang di negara penghasil minyak terbesar kedua di kawasan itu menderita kemiskinan, pengangguran dan layanan kesehatan yang buruk. Mereka menuduh anggota parlemen dan pejabat senior mengantongi uang publik dan membagikan pekerjaan dan kekayaan kepada kerabat atau partai mereka sendiri.

Demonstran juga mengecam apa yang mereka lihat sebagai campur tangan asing dalam menjalankan negara, termasuk dari Amerika Serikat tetapi terutama dari Iran yang sekutunya telah mendominasi institusi negara Irak sejak tahun 2003.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Irak menutup perbatasan selatan dengan Iran untuk para pelancong pada hari Sabtu karena kerusuhan di kedua negara, kata seorang pejabat keamanan. (Reuters)

Editor: Farah

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed