oleh

Orang Arab menolak peran Agama dalam Politik

TOPIKTERKINI.COM – DUBAI: Kelompok-kelompok militan di dunia Arab menghadapi penurunan bertahap dan sebagian besar orang Arab menentang penggunaan agama untuk kepentingan politik, sebuah survei baru menunjukkan.

Daya tarik ekstrimis seperti Ikhwanul Muslimin, Hizbullah, Hamas, Al-Qaeda, Daesh dan Taliban kemungkinan akan memudar selama 10 tahun ke depan, para peneliti menemukan.

Survei menunjukkan bahwa sebagian besar orang Arab memandang korupsi sebagai masalah utama di negara asal mereka dan penyebab utama konflik di dunia Arab.

Daya tarik ekstrimis seperti Ikhwanul Muslimin, Hizbullah, Hamas, Al-Qaeda, Daesh dan Taliban kemungkinan akan memudar selama 10 tahun ke depan, para peneliti menemukan. (Foto file AP)

Para peneliti juga menemukan persetujuan luar biasa untuk pengembangan pemberdayaan perempuan seperti mengemudi perempuan Saudi, dan sebagian besar orang Arab mengharapkan kemajuan lebih lanjut di negara mereka sendiri dalam 10 tahun ke depan.

BACA JUGA: Banjir lumpuhkan ibukota Lebanon

Temuan survei tentang Islam politik adalah “kabar baik” bagi kawasan itu, kata profesor ilmu politik Dr. Abdulkhaleq Abdulla. Timur Tengah sudah cukup ekstrim dan Arab menyadari bahwa kelompok-kelompok politik berdasarkan agama “tidak membawa mereka ke mana-mana,” kata Abdulla kepada media.

“Memang, kita telah melihat wajah jeleknya selama empat hingga lima tahun kendali Daesh atas wilayah besar di Suriah dan Irak. Jadi wajar saja melihat ada penurunan popularitas partai-partai ini.

Tetapi yang jauh lebih penting adalah prediksi yang mendukung partai-partai keagamaan, baik moderat maupun ekstremis, menurun tajam.

“Orang-orang menjadi sadar bahwa telah terjadi semacam pelecehan dan terlalu sering menggunakan emosi orang untuk keuntungan politik oleh gerakan keagamaan ini. Yang terpenting adalah Persaudaraan Muslim, yang mengalami saat terburuknya. ”

Survei YouGov ditugaskan oleh Arab News dalam kemitraan dengan Forum Strategi Arab, yang berlangsung hari ini di Dubai.

BACA JUGA: 2 Tentara Turki terbunuh, 7 terluka saat menjinakkan bom

Acara tahunan ke-12 akan mengeksplorasi acara dan tren yang diharapkan selama 10 tahun ke depan, dengan 18 pembicara utama termasuk mantan menteri, pejabat pemerintah, pakar industri, ahli strategi internasional, penulis dan profesional media. (AN)

Editor: Usman

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed