oleh

Kisah dua Pasar Natal

DETROIT / HANGZHOU (Xinhua): Wayne Bronner, presiden dan CEO Bronner’s Christmas Wonderland, sebuah toko ritel di Frankenmuth di negara bagian Michigan, AS, selama beberapa dekade dengan bangga mempromosikan bisnisnya sebagai “toko Natal terbesar di dunia.”

Sekitar 11.000 km jauhnya, melintasi Samudra Pasifik, pasar Yiwu – kompleks pasar grosir utama di Yiwu di provinsi Zhejiang Cina timur – telah memantapkan dirinya sebagai pasar komoditas kecil terbesar di dunia dan pabrik Natal terbesar.

Dari semua barang di Bronner’s, 30 hingga 40% berasal dari China, dan toko bermaksud untuk terus membeli produk-produk Cina – tarif atau tanpa tarif.

Banyak dari 600 perusahaan di Yiwu yang memproduksi hampir dua pertiga dari semua dekorasi dan aksesoris Natal dunia, di sisi lain, telah beralih dari hanya berfokus pada pasar Amerika atau Eropa.

Jadi untuk Bronner’s dan Yiwu, berita terbaru bahwa China dan Amerika Serikat telah menyetujui kata-kata dari perjanjian ekonomi dan perdagangan fase-satu, yang mencakup pengurangan tarif, datang sebagai hadiah Natal awal.

Didirikan pada tahun 1945 dan buka 361 hari dalam setahun, Bronner’s menghadirkan kehangatan musim Natal bagi pembeli sepanjang tahun. Tagihan listriknya rata-rata US $ 1.250 per hari, dengan sekitar 100.000 lampu Natal outdoor menerangi halamannya setiap malam.

Ukuran keseluruhan bangunan Bronner adalah sekitar 2,97ha, atau 5,5 lapangan sepak bola, dengan tempat parkir yang dapat menampung 1.500 kendaraan sekaligus. Jalan raya sendiri, Christmas Lane, adalah setengah mil (0,8 km) panjangnya.

Setiap tahun, sekitar dua juta pembeli membeli lebih dari dua juta ornamen dan lebih dari 125.000 lampu di toko. Tahun ini, lebih dari 50.000 potongan dan hadiah ditawarkan, kata presiden toko Bronner dalam wawancara baru-baru ini dengan Xinhua.

Kami memiliki produk yang berasal dari negara di seluruh dunia dan kami membeli dari pabrik-pabrik Cina dengan sangat luas. Harga ornamen dan lampu Natal dari China jauh lebih rendah daripada yang dari Eropa dan kami menjual banyak dari mereka, “kata Bronner.

Di seberang toko, banyak pohon Natal buatan, ornamen dan dekorasi, serta hadiah Natal populer seperti pakaian dan boneka anak-anak, memiliki label “Buatan China”. Saith, seorang mahasiswa berusia 20 tahun di toko yang tidak memberikan nama belakangnya, berkata, “Produk-produk Cina sangat populer, dan saya tidak berpikir banyak orang bahkan menyadari bahwa ini dibuat di Cina.”

Bronner mencatat bahwa, selain mengimpor ornamen dan dekorasi tradisional seperti tahun-tahun sebelumnya, tahun ini tokonya juga telah membeli banyak lampu Natal berteknologi tinggi dari Cina.

Untuk mengamankan produk-produk Cina untuk penjualan liburan di rumah, lebih dari 13.000 pedagang Natal dari lebih dari 100 negara dan wilayah tinggal di Yiwu, dengan lebih dari 500.000 pembeli internasional mengunjungi Yiwu setidaknya setahun sekali.

Bronner mengatakan stafnya pergi ke China setiap tahun pada bulan Oktober untuk memeriksa desain baru dan memesan tempat. Tokonya juga mengimpor banyak produknya dari Shenzhen, pusat produksi produk Natal lainnya di Cina selatan.

Tahun ini belum ada kenaikan harga yang tak tertahankan bagi para pelanggan Bronner’s. Tetapi Bronner berkata, “Seperti banyak bisnis Amerika, kami akan menyerap biaya tinggi untuk sementara waktu, tetapi pada akhirnya kenaikan biaya akan diteruskan ke konsumen.”

“Tarif yang lebih tinggi tidak akan baik bagi konsumen Amerika,” kata Bronner.

Pam Gilchrist, seorang pensiunan berusia 60 tahun yang berbelanja di toko, mengatakan kepada Xinhua bahwa dia membeli banyak produk buatan China untuk liburan setiap tahun.

“Ini salah satu cara kami menjaga harga lebih rendah di Amerika Serikat. Saya sama sekali bukan tarif. Saya pikir ini lebih sulit bagi semua orang,” kata Gilchrist.

Untuk membantu bisnis dan konsumen di Amerika Serikat, pemerintah AS akan memenuhi komitmennya untuk menghapuskan tarif tambahan pada produk-produk China, beralih dari hiking ke memotong tarif tambahan, menurut perjanjian yang dicapai pada hari Jumat.

Orang dalam industri menunjukkan bahwa tarif yang dikenakan oleh pemerintah AS dapat membuat Natal jauh lebih mahal bagi konsumen dalam waktu dekat, tetapi memiliki dampak yang agak terbatas pada bisnis di Yiwu, di mana produsen yang mengalami penurunan pesanan AS telah mengalihkan fokus mereka ke pasar baru .

Statistik PBB sebelumnya menunjukkan bahwa sekitar setengah dari produk Natal buatan China akan mengalir ke Amerika Serikat. Namun, Asosiasi Industri Produk Natal Yiwu baru-baru ini mengkonfirmasi penurunan pangsa pasar Amerika, bersama dengan ekspansi cepat di pasar luar negeri baru seperti Amerika Tengah dan Selatan, Afrika, dan Asia Tenggara.

Selama bertahun-tahun yang akan datang, pasar Yiwu kemungkinan akan tetap menjadi salah satu pemasok barang dagangan Natal terbesar di dunia. Sementara itu, kota Yiwu sendiri adalah bagian penting dari mesin ekspor China sehingga, sejak 2014, kota ini telah menjadi salah satu ujung jalur kereta sepanjang 13.000 km di negara itu ke Madrid.

Namun Lan Jianping, kepala lembaga think tank lokal Institut Industri dan Teknologi Informasi Zhejiang, memperingatkan bahwa semua perusahaan Cina harus mengatasi tantangan yang diajukan oleh kompleksitas ekonomi dunia dalam jangka panjang.

Lan meminta perusahaan untuk terus meningkatkan inovasi dan diversifikasi ke pasar baru untuk menahan ketidakpastian ekonomi global.

“Di satu sisi, ketegangan perdagangan antara China dan Amerika Serikat adalah seruan bangun – seruan untuk mempertahankan daya saing inti di tangan kita sendiri,” katanya. – Xinhua

Editor: AzQ

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed