oleh

Curi Minyak seharga 150 juta Dollar, Kapten Kapal Tangker di Penjara 5 Tahun

TOPIKTERKINI.COM – SINGAPURA: Seorang kapten kapal tanker minyak Vietnam telah dipenjara selama lebih dari lima tahun di Singapura karena perannya dalam pencurian minyak sekitar $ 150 juta dari kilang terbesar Shell selama beberapa tahun, media setempat melaporkan.

Doan Xuan Than, 47, pada hari Kamis menjadi orang kedua yang dihukum dalam kasus yang juga melibatkan beberapa mantan karyawan unit lokal Royal Dutch Shell yang diduga berkonspirasi untuk menyedot ribuan ton minyak dari kilang perusahaan Singapura, Selat Singapura. Times mengatakan mengutip sidang dan dokumen pengadilan.

BACA JUGA: Raja obat Bius yang Dijuluki ‘MALAIKAT MAUT’ Ditangkap di Dubai

Pencurian itu, yang terjadi di pusat pengisian ulang kapal terbesar di dunia dan pusat penyulingan minyak bumi Asia Tenggara, menyoroti perdagangan minyak ilegal senilai puluhan miliar dolar di seluruh dunia.

Hukuman Than datang hampir dua tahun setelah penggerebekan polisi Singapura yang menyebabkan lebih dari selusin penangkapan atas dugaan pelanggaran sejak 2014 di mana sekitar 340.000 ton gasoil diarsipkan dari kilang Shell yang terletak di sebuah pulau di selatan daratan Singapura.

Lembar biaya yang dilihat oleh Reuters menuduh bahwa Than menerima lebih dari 1.000 metrik ton minyak curian dari kilang Pulau Bukom di kapal MT Gaea pada dua kesempatan pada Desember 2017.

Warga negara Vietnam lainnya dipenjara selama 2-1 / 2-tahun pada bulan Juli karena pelanggaran terkait, Straits Times melaporkan.

BACA JUGA: Sholat Jumat pertama di Masjid Agung bersejarah Kashmir setelah empat bulan

Selain mantan karyawan Shell, ada tuduhan terkait yang diajukan terhadap mantan karyawan salah satu pemasok bahan bakar laut terbesar di Singapura, Sentek Marine & Trading Pte Ltd; seorang warga Singapura yang bekerja untuk Intertek, sebuah perusahaan yang terdaftar di Inggris yang berspesialisasi dalam jaminan kualitas dan kuantitas, termasuk untuk produk bahan bakar; dan warga negara Vietnam lainnya yang diduga menerima harta curian di atas kapal.

Shell sebelumnya mengatakan “kecewa” dengan apa yang ditemukan di Pulau Bukom, bekerja sama dengan pihak berwenang dan telah menerapkan “langkah-langkah untuk mencegah hal ini terjadi lagi.”

BACA JUGA: Tentara Thailand ‘menyesal’ membunuh tiga warga sipil Muslim yang sedang cari makan di hutan

Pengadilan negara Singapura tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk memberikan komentar sementara Than tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar. (thestar)

Editor: AzQ

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed