oleh

Raja obat Bius yang Dijuluki ‘MALAIKAT MAUT’ Ditangkap di Dubai

TOPIKTERKINI.COM – LONDON: Seorang tersangka raja obat bius yang diyakini sebagai orang paling dicari Belanda telah ditangkap di Dubai, kata polisi pada hari Selasa.

Polisi Dubai mengumumkan penangkapan Ridouan Taghi, 41 tahun, yang dituduh sebagai pemimpin kartel “Malaikat Maut” yang beroperasi di Eropa dan Afrika.

Taghi telah tinggal di Dubai sejak 2016 dan ditangkap di sebuah vila yang jarang dia tinggali, direktur Departemen Investigasi Kriminal (CID) Kepolisian Dubai Jamal Salem Al-Jallaf mengatakan kepada media Belanda.

BACA JUGA: Turki peringatkan ‘eskalasi’ jika AS mengakhiri embargo senjata Siprus

Al-Jallaf menambahkan bahwa Taghi yang lahir di Maroko itu “hati-hati, sangat hati-hati,” menambahkan: “Tirai rumah selalu tertutup, tidak ada cahaya yang keluar. Anda tidak bisa melihat dari luar jika ada seseorang di dalam. ”

Tersangka juga menarik perhatian internasional pada bulan September setelah seorang pengacara Belanda untuk saksi negara dalam kasus besar terhadapnya ditembak mati di luar rumahnya di Amsterdam.

Polisi Dubai mengatakan beberapa surat perintah penangkapan internasional telah dikeluarkan terhadap Taghi tahun lalu dengan tuduhan memerintahkan serangkaian pembunuhan, perdagangan obat bius dan milik kartel kriminal, menambahkan bahwa penangkapannya dimungkinkan melalui kerja sama antara Polisi Dubai, petugas Belanda dan INTERPOL , menurut Emirates News Agency (WAM).

BACA JUGA: Ledakan Tambang di Cina Barat Tewaskan 14 Orang Penambang

Panglima Polisi Dubai, Mayor Jenderal Abdullah Khalifa Al-Marri, mengatakan tersangka memasuki negara itu melalui Bandara Internasional Dubai menggunakan dokumen resmi, yang mencakup paspor dan visa yang bukan miliknya, dan yang berasal dari Belanda tersangka bisa memasuki UEA sebelum pemberitahuan tentang dia dikeluarkan oleh otoritas di negaranya sendiri.

Dia menambahkan bahwa tersangka tinggal di salah satu daerah perumahan Dubai tanpa terlibat dalam kegiatan kriminal dan mengelola urusan sehari-harinya dengan bantuan kenalannya dari berbagai negara.

Sehubungan dengan penangkapan Taghi, polisi Belanda telah menangkap enam orang dalam serangkaian penggerebekan di seluruh Belanda.

“Setelah penangkapan ini, delapan pencarian rumah dilakukan pada Senin malam dan enam tersangka ditangkap. Ini menyangkut lima pria dan seorang wanita berusia antara 29 dan 45, ”kata polisi Belanda dalam sebuah pernyataan.

BACA JUGA: Ledakan BOM yang ditanam di pinggir jalan Tewaskan 10 warga sipil di Afghanistan

“Para tersangka telah ditangkap karena pencucian uang, kepemilikan senjata dan kepemilikan obat-obatan.”

Pejabat Belanda berbicara kepada pers setelah pengumuman penangkapan Ridouan Taghi. (AFP)

Pencarian dilakukan di berbagai lokasi termasuk ibukota Amsterdam dan pusat kota Utrecht.

Erik Akerboom, Komisaris Polisi Belanda, berterima kasih kepada otoritas UEA dan Polisi Dubai atas kerja sama dan upaya mereka untuk melacak tertuduh, WAM melaporkan.

Dia mengatakan bahwa bantuan Polisi Dubai adalah “sangat penting” dalam memungkinkan penangkapan.

Lebih lanjut Komisaris mengatakan bahwa Polisi Dubai telah “memberikan contoh untuk kerja sama antara pihak berwenang dalam memerangi kejahatan terorganisir di seluruh dunia.”

BACA JUGA: Baru bebas, Pembunuh Berantai kembali di tangkap Usai kembali lakukan Pembunuhan

Media Belanda melaporkan bahwa Belanda dan Dubai tidak memiliki perjanjian ekstradisi tetapi pihak berwenang di kedua negara sedang berupaya memulangkan Taghi mungkin pada akhir Februari. (AN)

Editor: Azqayra

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed