oleh

Dua Pelaut Indonesia yang diculik Gerilyawan diselamatkan oleh Pasukan Militer Filipina

TOPIKTERKINI.COM – MANILA: Pasukan Filipina menyelamatkan dua pelaut Indonesia yang diculik dalam serangan Minggu subuh pada sebuah markas militan yang menewaskan dua orang, kata seorang pejabat militer.

Seorang prajurit dan seorang militan kelompok penculikan demi tebusan, “Abu Sayyaf” yang berada di belakang beberapa serangan terburuk negara itu – tewas dalam tembak-menembak selama 30 menit di kota pegunungan Panamao di pulau selatan Jolo.

BACA JUGA: Lima WNA yang diduga melakukan perdagangan narkoba terancam hukuman mati

“Selama baku tembak, kedua korban berhasil melarikan diri (dari para militan) dan kami dapat menyelamatkan mereka,” kata komandan militer Letnan Jenderal Cirilito Sobejana kepada AFP.

Pasangan itu termasuk di antara tiga pelaut Indonesia yang diculik oleh gerilyawan pada September di perairan Malaysia dekat ujung selatan pulau Mindanao Filipina.

Sobejana mengatakan operasi militer sedang berlangsung untuk menyelamatkan tawanan Indonesia lainnya.

“Dia bisa saja melarikan diri tapi gerilyawan masih bisa menangkapnya, jadi kami mengharapkan baku tembak lagi,” kata Sobejana.

BACA JUGA: Tentara Thailand ‘menyesal’ membunuh tiga warga sipil Muslim yang sedang cari makan di hutan

Penyelamatan itu terjadi sebulan setelah seorang pria Inggris dan istrinya dibebaskan oleh tentara dan mengatakan mereka diancam akan dipancung oleh militan jika mereka tidak memberikan uang tebusan.

Pada Mei, pengamat burung Belanda Ewold Horn dibunuh oleh para penculiknya ketika ia mencoba melarikan diri selama operasi penyelamatan, kata militer, setelah ditahan selama tujuh tahun.

Kelompok Abu Sayyaf juga disalahkan oleh pihak berwenang atas pemboman bunuh diri Minggu yang diklaim oleh Daesh di sebuah katedral Katolik di Jolo pada Januari yang menewaskan 21 orang.

BACA JUGA: Ribuan Ikan Penis terdampar di pantai California Usai di Terjang Badai

Filipina dilanda pemberontakan selama puluhan tahun, termasuk pemberontakan separatis di Mindanao yang telah menewaskan sekitar 100.000 orang. (AN)

Editor: Farah Azqayra

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed