oleh

Badai tropis merusak perayaan Natal bagi ribuan orang Filipina

TOPIKTERKINI.COM – MANILA: Ribuan orang di Filipina tengah yang rawan topan telah merusak rencana Natal mereka setelah mereka disuruh meninggalkan rumah mereka ketika badai tropis yang hebat mendekat.

Pejabat pada Malam Natal mengatakan penduduk harus mengungsi dari daerah pantai, dan ribuan lainnya terdampar di pelabuhan dengan layanan feri ditutup ketika bangsa berjongkok karena hujan dan angin kencang.

Angin kencang yang merusak hingga badai diperkirakan terjadi di pantai Pasifik negara Asia pada sore hari menjelang Badai Tropis yang diproyeksikan mendarat di pulau Samar pada pukul 5:00 pagi. (0900 GMT), kata layanan cuaca negara.

BACA JUGA: 18 Korban Tewas “Sriwijaya Maut’” Berhasil Diidentifikasi, Berikut Nama-namanya!

Meskipun jauh lebih lemah, Phanfone melacak jalur yang mirip dengan Topan Super Haiyan, topan paling mematikan di negara itu dalam catatan yang menyebabkan lebih dari 7.300 orang tewas atau hilang pada 2013.

Semua kapal di jalur badai yang diproyeksikan melalui pulau-pulau tengah diperintahkan untuk tinggal di pelabuhan, sementara para eksekutif setempat di sana memberi tahu penduduk pantai serta daerah rawan banjir dan tanah longsor untuk pindah ke tempat yang aman.

“Beberapa keluarga enggan mengungsi karena mereka ingin merayakan Natal di rumah, tetapi pejabat setempat akan memaksa mereka keluar jika mereka menolak untuk mengindahkan peringatan kami,” kata pejabat pertahanan sipil regional Reyden Cabrigas kepada AFP.

BACA JUGA: Dukung Muslim Uighur, Demonstran Hong Kong Bentrok dengan Polisi anti huru hara

Cabrigas, berbicara melalui telepon dari pusat kota Tacloban, mengatakan evakuasi sedang berlangsung di sana serta di dekat Samar, tetapi menambahkan dia belum memiliki jumlah total. “Kami mengincar nol korban,” tambah Cabrigas.

Lebih dari 21.000 penumpang feri yang berusaha pulang untuk liburan Natal yang sebagian besar penduduknya beragama Katolik telah terdampar di pelabuhan saat pengiriman ditutup, kata penjaga pantai itu Selasa.

Operator lokal juga menangguhkan puluhan penerbangan domestik.

Layanan cuaca negara bagian itu mengatakan bahwa agin dapat menguat menjadi topan dengan angin topan yang berkelanjutan lebih dari 120 kilometer (62 mil) per jam Rabu malam.

BACA JUGA: Dorongan publik untuk melegalkan pernikahan sesama jenis di Tiongkok

Mereka menyarankan penduduk, termasuk mereka yang berada di Manila, untuk tetap tinggal di dalam rumah pada Hari Natal untuk menghindari angin kencang yang dapat menyebabkan kerusakan pada struktur yang lebih lemah.

Filipina adalah daratan besar pertama yang menghadapi sabuk topan Pasifik, dan kepulauan itu dihantam oleh rata-rata 20 badai dan topan setiap tahun, menjadikan jutaan orang di daerah rawan bencana dalam kemiskinan konstan.

Angin kencang dan bahaya terkait seperti banjir, tanah longsor, dan, lebih jarang lagi, dinding air laut raksasa yang menghantam pantai membunuh banyak orang setiap tahun, memusnahkan hasil panen petani dan menghancurkan infrastruktur.

BACA JUGA: 11 Tewas, 300 dirawat setelah Pestas Miras diperayaan Natal di Filipina

Rumah yang dibangun dengan bahan tipis, serta daerah berpenduduk di sepanjang pantai, dataran banjir, dan interior pegunungan, seringkali merupakan yang paling rentan. (AN)

Editor: Uslom

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed