oleh

Paddlefish, Ikan air tawar terbesar di Cina dinyatakan punah

TOPIKTERKINI.COM – BEIJING: Psephurus gladius, seekor ikan dayung Cina yang hidup di Sungai Yangtze, dinyatakan punah, menurut sebuah makalah dari para pakar Cina di Institut Penelitian Perikanan Sungai Yangtze.

Makalah yang diterbitkan pada 23 Desember di edisi online jurnal internasional Science of The Total Environment menunjukkan bahwa ikan air tawar terbesar di Cina mungkin telah punah antara 2005 dan 2010.

Wei Qiwei, seorang penulis makalah, mengatakan pada hari Sabtu (4 Januari) bahwa pada bulan September tahun lalu, para ahli dari Uni Internasional untuk Konservasi Alam memperkirakan bahwa ikan yang dilindungi dan unik kelas satu ini telah punah.

Ini mewakili hewan lain yang dinyatakan punah di Sungai Yangtze dalam beberapa tahun terakhir. Baiji, atau lumba-lumba Sungai Yangtze, sejenis lumba-lumba air tawar, dan bayang-bayang reeves keduanya diklasifikasikan punah secara fungsional.

Panjang Psephurus gladius sekitar 2 hingga 3 meter, dan bisa tumbuh lebih dari 7 meter. Ikan itu sudah ada selama 15 juta tahun.

BACA JUGA: 3 Kabupaten di Serang Hama Belalang di Kenya dan menjadi ancaman bagi ketahanan pangan

Ikan dayung Cina juga masuk dalam daftar yang terancam punah sejak tahun 1996.

Penemuan ikan terbaru terjadi pada tahun 2003, dan para ilmuwan membantu ikan untuk kembali dan mencoba melacaknya, tetapi kecelakaan kapal menyebabkan upaya pelacakan gagal. Sejak itu, tidak ada penemuan yang dilaporkan dan tidak ada ikan yang disimpan di penangkaran.

“Psephurus gladius sangat besar sehingga sulit diangkat dalam penawanan,” kata Wei. Antara tahun 1984 dan 1993, ia pernah mencoba menyelamatkan empat ikan yang terperangkap, tetapi hanya satu yang selamat dan kembali ke sungai.

Kepunahan ikan telah membangkitkan perhatian publik ketika orang-orang menyatakan kesedihan atas kematian, berharap lebih banyak sumber daya hewani akan terlindungi dengan lebih baik sehingga generasi mendatang dapat melihatnya.

BACA JUGA: Bunga Rafflesia, Bunga terbesar di dunia yang hanya terlihat di Indonesia

Sejak 1 Januari, China memulai larangan penangkapan ikan selama 10 tahun di area-area utama Sungai Yangtze untuk melindungi keanekaragaman hayati di sungai terpanjang negara itu, menurut Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan. – China Daily / ANN

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed