oleh

Hindari Penyebaran Virus Corona, China melarang perdagangan Hewan Liar

TOPIKTERKINI.COM –¬†BEIJING: China pada hari Minggu memerintahkan larangan sementara perdagangan hewan liar karena negara itu berjuang untuk menahan virus mematikan yang diyakini telah muncul di pasar yang menjual hewan liar sebagai makanan.

Memelihara, mengangkut, atau menjual semua spesies hewan liar dilarang “sejak tanggal pengumuman hingga situasi epidemi nasional berakhir,” kata arahan pemerintah.

Larangan tersebut dikeluarkan oleh Kementerian Pertanian, Administrasi Negara untuk Pengaturan Pasar, dan Administrasi Kehutanan Nasional dan Lahan Rumput.

Virus mematikan, yang telah menyebabkan 56 kematian dikonfirmasi dan hampir 2.000 total infeksi di Cina, dan menyebar ke sekitar selusin negara, diyakini berasal dari pasar di pusat kota Wuhan, di mana sejumlah satwa liar dilaporkan dijual.

Para konservasionis telah lama menuduh Cina mentolerir perdagangan gelap hewan-hewan eksotis untuk makanan atau sebagai bahan obat-obatan tradisional, termasuk spesies yang sangat terancam punah seperti pangolin atau harimau.

Para pakar kesehatan mengatakan perdagangan itu menimbulkan risiko kesehatan masyarakat yang signifikan dan terus tumbuh sebagai patogen yang ditularkan melalui hewan yang berpotensi berbahaya sehingga orang tidak akan terpajan untuk melakukan lompatan ke manusia.

Virus SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome) yang menewaskan ratusan orang di Cina dan Hong Kong pada 2002-03 juga telah ditelusuri ke hewan liar, dengan para ilmuwan mengatakan itu kemungkinan berasal dari kelelawar, yang kemudian menjangkau manusia melalui musang.

Musang, makhluk seperti kucing, adalah di antara puluhan spesies yang terdaftar pada daftar harga yang lengkap untuk salah satu bisnis perdagangan hewan di pasar Wuhan yang muncul online minggu lalu.

Barang-barang lainnya termasuk berbagai tikus, ular, salamander raksasa dan bahkan anak anjing serigala hidup.
Pengumuman hari Minggu mengatakan semua bisnis, pasar, gerai makanan dan minuman, serta platform e-commerce “sangat dilarang diperdagangkan pada hewan liar dalam bentuk apa pun.”

Ia menambahkan bahwa “konsumen harus sepenuhnya memahami risiko kesehatan dari memakan hewan liar, menghindari permainan liar, dan makan yang sehat.”

Apa yang disebut perdagangan daging hewan liar, bersama dengan perambahan manusia yang lebih luas di habitat liar, membawa manusia ke dalam kontak yang semakin dekat dengan virus hewan yang dapat menyebar dengan cepat di dunia yang terhubung saat ini, kata para ilmuwan.

Sebuah studi oleh Global Virome Project, sebuah upaya di seluruh dunia untuk meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi pandemi, memperkirakan bahwa ada hampir 1,7 juta virus yang belum ditemukan di kerajaan hewan, yang hampir setengahnya bisa membahayakan manusia.

Peter Daszak, seorang ahli virologi dengan proyek tersebut, mengatakan kepada AFP bahwa penelitiannya juga mengindikasikan bahwa kita dapat mengharapkan sekitar lima patogen yang ditularkan melalui hewan untuk menginfeksi manusia setiap tahun.

BACA JUGA: Korban Tewas Virus Corona di Cina naik menjadi 56, total kasus mendekati 2.000 orang

China telah meluncurkan tindakan keras sebelumnya terhadap perdagangan satwa liar, termasuk setelah SARS, tetapi para konservasionis mengatakan perdagangan itu biasanya dilanjutkan dari waktu ke waktu. (AN)

Editor: Usman S

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed