oleh

APD Tidak Memadai, Dokter di Pakistan Lancarkan Aksi Mogok Makan

TOPIKTERKINI.COM – LAHORE: Puluhan dokter dan perawat Pakistan telah melancarkan mogok makan menuntut peralatan perlindungan yang memadai bagi staf garis depan yang merawat pasien coronavirus, kata ketua penyelenggara protes itu, Sabtu.

Petugas kesehatan telah mengeluh selama berminggu-minggu bahwa rumah sakit di negara itu menderita kekurangan peralatan keselamatan kronis, mendorong penangkapan lebih dari 50 dokter yang meminta lebih banyak pasokan di kota Quetta awal bulan ini.

Staf garis depan telah menjadi rentan, dengan lebih dari 150 pekerja medis dites positif untuk virus secara nasional, menurut Asosiasi Dokter Muda (YDA) di provinsi Punjab yang paling parah.
Para pengunjuk rasa terus bekerja di rumah sakit mereka sambil bergiliran untuk berdemonstrasi di luar kantor otoritas kesehatan di ibukota provinsi Lahore.

“Kami tidak bermaksud berhenti sampai pemerintah mendengarkan tuntutan kami. Mereka secara konsisten menolak untuk mematuhi tuntutan kami, ”kata dokter Salman Haseeb.

Haseeb mengepalai Grand Health Alliance provinsi, yang mengorganisir protes, dan dia mengatakan dia belum makan sejak 16 April.

“Kami berada di garis depan virus ini dan jika kami tidak dilindungi maka seluruh populasi beresiko,” katanya kepada AFP.

Aliansi itu mengatakan sekitar 30 dokter dan perawat melakukan mogok makan, dengan hingga 200 staf medis bergabung dengan mereka setiap hari untuk demonstrasi.
Serikat pekerja kesehatan Punjab mendukung aliansi dan juga menuntut kondisi karantina yang memadai untuk staf medis.

Hampir tiga lusin dokter, perawat dan paramedis tertular virus di satu rumah sakit di kota Multan, sementara tujuh anggota keluarga dokter terinfeksi di Lahore, tambahnya.

“Kami hanya menuntut keadilan bagi komunitas kami,” kata dokter dan ketua YDA Khizer Hayat.
Staf rumah sakit tidak akan meningkatkan protes mereka dengan meninggalkan pekerjaan, tambahnya.
Pejabat departemen kesehatan provinsi mengatakan kepada AFP bahwa rumah sakit sekarang telah dilengkapi dengan peralatan perlindungan yang memadai setelah “tumpukan” sebelumnya diselesaikan.

Awal bulan ini pemerintah Punjab mengumumkan bahwa pekerja garis depan akan diberikan bonus gaji dan asuransi jiwa.

Hampir setengah dari hampir 12.000 infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi di seluruh Pakistan telah dicatat di Punjab.

Jumlah infeksi di negara ini diyakini jauh lebih tinggi karena kurangnya tes di negara miskin dari 215 juta.
Bulan suci Islam Ramadhan secara resmi dimulai di Pakistan pada hari Sabtu, dengan kekhawatiran bahwa pembatasan cahaya yang dikenakan pada pertemuan masjid tidak akan menghentikan penyebaran virus yang berpotensi cepat.

Para pekerja medis garis depan di seluruh dunia telah bergulat dengan persediaan peralatan keselamatan yang penting sejak awal pandemi. -AN

Editor: Usman S

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed