oleh

Ribuan orang menentang kesepakatan koalisi Israel

TOPIKTERKINI.COM – ISRAEL : Beberapa ribu warga Israel pada hari Sabtu berdemonstrasi menentang kesepakatan pemerintah yang dicapai pekan lalu yang membuat Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berkuasa saat ia bersiap untuk diadili atas tuduhan korupsi.

Para pemrotes menentang Netanyahu sebagai perdana menteri selama dia adalah seorang tersangka kriminal. Para pengunjuk rasa mengatakan perjanjian pemerintah persatuan, yang memberi Netanyahu pengaruh atas penunjukan hakim dan pejabat hukum, “menghancurkan demokrasi” dan dimaksudkan untuk menyelamatkan Netanyahu dari masalah hukumnya.

Netanyahu dijadwalkan akan menghadapi persidangan bulan depan atas tuduhan penipuan, pelanggaran kepercayaan dan menerima suap. Dia menyangkal tuduhan itu.

Protes itu memenuhi pusat Rabin di Tel Aviv, meskipun para demonstran menjaga jarak satu sama lain sejalan dengan peraturan kesehatan yang berlaku selama berminggu-minggu yang dimaksudkan untuk menghentikan penyebaran virus corona. Para pengunjuk rasa, mengenakan topeng wajah, mengibarkan bendera Israel dan tanda-tanda menyerukan Netanyahu untuk korupsi.

Netanyahu dan mantan kepala militer Benny Gantz, pemimpin partai Biru dan Putih, menandatangani perjanjian pembagian kekuasaan setelah berminggu-minggu negosiasi untuk apa yang mereka sebut sebagai pemerintah “darurat nasional” yang dimaksudkan untuk mengarahkan negara melalui wabah koronavirus.

Kesepakatan itu memberi Netanyahu dorongan signifikan ketika dia berjuang untuk mempertahankan kekuasaan sementara menangkis tuduhan korupsi. Partainya akan mendapatkan pengaruh atas penunjukan yudisial, yang dapat membantu Netanyahu jika kasusnya mencapai Mahkamah Agung.

Kesepakatan itu mensyaratkan persetujuan kedua belah pihak mengenai penunjukan kunci, termasuk jaksa agung dan jaksa penuntut negara, yang memberikan Netetoahu hak veto atas para pejabat yang memegang kendali atas nasib hukumnya. – AN

Editor: Usman S

Komentar

News Feed