oleh

Tidak ada pertemuan umum selama Ramadhan di India

TOPIKTERKINI.COM – NEW DELHI: Ratusan wanita di seluruh India merayakan puasa sehari penuh untuk memprotes kebencian dan kelaparan di masyarakat, ketika umat Islam di negara itu bersiap untuk Ramadhan di tempat terkunci.

Ada lonjakan retorika anti-Muslim di India setelah para pejabat menuduh bahwa pertemuan Jamaah Tabligh, kelompok misionaris Islam, mungkin telah menyebabkan peningkatan kasus COVID-19 pada awal Maret.

“Puasa dimaksudkan untuk mengirim pesan kepada para pemimpin politik dan media untuk berhenti menyulut Islamofobia atas nama memerangi penyakit coronavirus dan menghormati sejarah bersama dan kemanusiaan Hindu dan Muslim di India,” kata All-India Progressive Women Association. dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

Organisasi Muslim di seluruh India telah memutuskan untuk tidak berjamaah di masjid selama bulan suci, mengikuti perintah pemerintah. Mereka menghindari tempat-tempat keagamaan dan melakukan ritual seperti sholat iftar dan Taraweeh di rumah, menjaga jarak sosial untuk mencegah penyebaran virus.

“Keputusan bulat telah diambil bahwa hanya ulama kepala yang akan salat di masjid dan orang-orang akan salat di rumah,” Maulana Arshad Madani, presiden Jamiat Ulema-i-Hind, salah satu organisasi ulama Islam terkemuka di India. India, kepada Arab News. “Ini telah dilakukan dengan mengingat aturan kuncian. Ramadhan akan datang pada saat komunitas Muslim melewati fase menyakitkan di India dan ada rasa keterasingan yang kuat di komunitas di India. Saya harap Ramadhan meninggal tanpa ada insiden. ”

BACA JUGA: Mozambik mengakui kehadiran pejuang Daesh untuk pertama kalinya

Dia mengimbau pemerintah, media dan orang-orang untuk bersatu dan menghadapi tantangan coronavirus bersama. “Ini adalah bulan yang saleh dan kita harus berharap untuk perdamaian dan persaudaraan,” tambahnya. “Kita bisa mendiskusikan masalah pertikaian lain ketika saatnya tiba.” – AN

Editor: Usman S

Komentar

News Feed