oleh

COVID-19 Terkait dengan kondisi otak yang parah: ilmuwan Inggris

TOPIKTERKINI.COM – LONDON: Spesialis di London telah menghubungkan COVID-19 dengan bentuk peradangan otak yang langka. Sembilan kasus di ibukota Inggris dikatakan telah menunjukkan tanda-tanda “mengenai” disebarluaskan ensefalomielitis (Adem), yang melibatkan pembengkakan otak dan sumsum tulang belakang, yang menyebabkan kelemahan pada tungkai, kehilangan keseimbangan, kelelahan dan kantuk.

Sejauh ini, kasus-kasus hanya terjadi pada orang dewasa dengan infeksi COVID-19 yang dipastikan atau diduga, dan mewakili jumlah yang diharapkan oleh Inggris untuk dilihat secara nasional selama lima bulan.
Adem biasanya dipicu oleh infeksi virus, menyebabkan sel-sel kekebalan menyerang lapisan pelindung yang menutupi sistem saraf.

COVID-19 tidak terdeteksi di otak atau cairan tulang belakang salah satu pasien, menurut penelitian, tetapi bukti menunjukkan bahwa peradangan otak telah disebabkan oleh respon imun terhadap penyakit.

BACA JUGA: Mata -mata India di Hukum Mati di Pakistan

Adem bukan satu-satunya gangguan yang terkait dengan COVID-19. Sebuah studi dalam jurnal medis Brain sejauh ini mengaitkan virus dengan 43 kasus berbeda di Inggris, termasuk gangguan otak yang dikenal sebagai ensefalopati dengan delirium, yang sejauh ini mempengaruhi 10 pasien, dan yang menyebabkan kebingungan dan bahkan psikosis dan kejang.

“Kami tahu dari virus sebelumnya bahwa Anda bisa mendapatkan neurologis (konsekuensi), jadi saya tidak berpikir kita harus sangat terkejut, tetapi berbagai komplikasi klinisnya luas,” kata Dr. Ross Paterson dari UCL Queen Square Institute of Neurology , yang ikut menulis penelitian yang diterbitkan dalam Brain.

“Untuk memiliki kasus delirium dengan psikosis, benar-benar tidak proporsional dengan virus pernapasan, tidak biasa. Kasus-kasus yang kita saksikan mungkin hanyalah potret kecil dari ujung spektrum yang parah, ”tambahnya.
“Mengingat penyakit ini baru ada selama beberapa bulan, kita mungkin belum tahu kerusakan jangka panjang apa yang bisa disebabkan COVID-19. Dokter perlu mewaspadai kemungkinan efek neurologis karena diagnosis dini dapat meningkatkan hasil pasien. ”

BACA JUGA: Mayat Walikota Seoul yang hilang ditemukan setelah pencarian besar-besaran

Rekan penulis Patterson, Dr. Michael Zandi, juga dari UCL Queen Square Institute of Neurology, mengatakan: “Kami mengidentifikasi jumlah orang yang lebih tinggi dari yang diperkirakan dengan kondisi neurologis seperti peradangan otak, yang tidak selalu berkorelasi dengan keparahan gejala pernapasan. ”

Zandi menambahkan: “Kita harus waspada dan mewaspadai komplikasi ini pada orang yang memiliki COVID-19. Apakah kita akan melihat epidemi dalam skala besar kerusakan otak yang terkait dengan pandemi … masih harus dilihat. “- AN

Editor: Uslom

Komentar

News Feed